White Dragon Chapter 33

Menghancurkan Kota

[Domain Naga] di era kuno, selama Kontes Bintang, ketika naga dan raksasa raksasa berjuang untuk supremasi di dunia bintang. Naga leluhur sejati mengembangkan mantra sihir perang kelompok, yang secara signifikan meningkatkan kekuatan makhluk berurat naga di lapangan dan melemahkan makhluk tak berurat naga.

Namun, Domain Naga yang ditinggalkan oleh Yang Mulia Ratu Naga tidak sekuat yang tercatat dalam warisan. Amos merasakan kekuatan melonjak di tubuhnya, dan kekuatannya meningkat sekitar 30%.

Amos mengepakkan sayapnya dan terbang ke langit, melihat ke dinding. Peralatan legendaris benar-benar memiliki beberapa pintu, meskipun kutukan itu tidak dikeluarkan, Ghoul-Garu mampu berdiri.

“Menyerang!”

Tiga naga putih melepaskan Nafas Naga dan menukik langsung menuju tembok kota.

Di tanah, kamp naga perlahan pulih. Mereka kemudian mulai menyerang tembok kota dengan peluru batu dan serangan sihir.

Di dinding, Dukun Tua mengangkat tengkorak Kaukasusnya. Perisai cahaya merah darah diperbesar dan menyebar, menyapu seluruh dinding. Tubuh tinggi Ogre membengkak dan tumbuh lebih besar. Otot-ototnya menonjol dan mengeluarkan raungan mengerikan ke arah langit.

Saat Amos melewati perisai berwarna merah darah, dia hanya merasakan hawa dingin di tubuhnya. Tampaknya perisai ini hanya bisa meningkatkan Ogre dan tidak berpengaruh pada musuh.

Selama menyelam, Amos mengucapkan mantra yang sudah lama disiapkan.

Panggil Salam!

Lingkaran sihir misterius berwarna biru es muncul di dinding, dan satu demi satu batu es seukuran kepalan tangan jatuh di dinding.

Dukun tua itu mengangkat jarinya, dan semburan energi magis putih melesat ke dalam lingkaran sihir, dan lingkaran itu langsung runtuh dan menghilang.

Gangguan unsur!

Amos melihat dua gelombang pertama dari hujan es yang jatuh, sudut mulutnya sedikit naik, dan sihir di tubuhnya melonjak.

Keterampilan Sihir Super. Ledakan Es: Instan.

Dukun tua itu merasakan kekuatan sihir yang gelisah di batu es yang jatuh dari udara, dan tengkorak kerangka di tangannya terbanting ke tanah.

Penjaga Bumi!

Sihir bumi yang dipanggil bangkit dari dinding dan menutupi para Ogre di dalamnya.

Pada saat yang sama, hujan es dari langit meledak di udara, dan pecahannya terciprat, mengenai Ogre. Itu kemudian mengguncang Ogre di lumpur hingga mendidih, dan kemudian lumpur itu menghilang.

Tanaman merambat bengkok!

Gelombang kejut!

Elena dan Willi juga masuk. Di tembok kota, Elite Ogres juga mengirimkan gelombang kejut yang bertabrakan dengan gelombang kejut Willy di udara. Gelombang udara melonjak dan bercampur dengan ledakan kepingan es. Ogre menggunakan lengan mereka untuk melindungi mata mereka.

Dinding di bawah kaki Ogre, yang melindungi mereka, berubah posisi dan menjadi musuh mereka. Tanaman merambat hijau tumbuh pada mereka dan membungkus Ogre ini dan mencekik mereka sampai mati.

Para Ogre meraung marah, sebagian besar Ogre tiba-tiba mematahkan tanaman merambat, meninggalkan bekas pencekikan di tubuh kokoh mereka.

Mata Elena berkilat kecewa karena level Druidnya sangat rendah.

Namun, bahkan tanpa kelas tempur, seekor naga masih berada di puncak rantai makanan.

Tiga naga putih memuntahkan Nafas Naga dan Dukun Tua memanggil dinding bumi untuk melindungi dirinya dan Ghoul-Garu. Ketiga naga itu kemudian menyemprotkan Napas Naga ke dinding, membekukan Ogre yang menghindar menjadi patung es.

Tiga naga putih turun dari langit, dan ekor Amos menghantam dinding tanah yang membeku, dan pecahannya berceceran.

Hah? Tidak ada orang di dalam!?

Fluktuasi mantra datang dari bawah dinding, dan Dukun Tua dan Ghoul-Garu keluar dari keadaan tidak terlihat. Sebuah batu besar jatuh dari langit ke arah tembok kota, itu dihancurkan oleh Willy yang ada di dinding, yang dikepung oleh para Ogre.

Amos meraung dan bergegas menuju Willy, ekor naganya tersapu dan menjatuhkan batu besar itu, jatuh ke tembok kota dan meruntuhkan gubuk Ogre.

Amos menggigit Elite Ogre, yang memimpin dalam menyerang Willy, menjadi dua bagian; dia juga menggunakan ekornya untuk menyapu beberapa Ogre di sekitar tembok kota, dan melihat kembali ke kota, hanya untuk menemukan serigala memegang Ghoul-Garu di mulutnya, melarikan diri dari medan perang.

Kecurigaan melintas di mata Amos. Dengan kesempatan yang begitu baik, Dukun Tua tidak membiarkan serigala roh meluncurkan serangan diam-diam tetapi mengirim Ghoul-Garu ke tempat yang aman. Tampaknya Ghoul-Garu sangat penting bagi Dukun Tua.

Tapi dia tidak punya waktu untuk memikirkannya. Bola api oranye terbang ke arah Amos dengan kecepatan tinggi, dan dia langsung mengirimkan panah es, meledakkan bola api eksplosif, diikuti oleh bilah angin dengan penutup gelombang kejut eksplosif untuk menyerang Amos.

Tapi dia tidak punya waktu untuk memikirkannya. Bola api oranye terbang ke arah Amos dengan kecepatan tinggi, dan dia langsung mengirimkan Ice Arrow, meledakkan bola api eksplosif. Kemudian serangan lanjutan diluncurkan dengan bilah angin ke belakang penutup gelombang kejut eksplosif untuk menyerang Amos.

Saat dia hendak mengucapkan mantra untuk mencegatnya, ada gelombang ajaib di bawah kakinya. Dia dengan cepat mengepakkan sayapnya, melayang untuk menghindari munculnya duri yang tiba-tiba, dan juga menghindari nasib kematian.

Namun bilah angin itu menembus perisai sihirnya, dan mengenai sisik Amos, meninggalkan bekas putih pada sisik yang telah disihir dengan armor besi, yang membuat Amos terhuyung dan jatuh.

Pada saat yang sama, para Ogre di dinding melompat tanpa rasa takut dan mengayunkan tongkat gigi serigala ke arah Amos, dan Dukun Tua mengambil kesempatan untuk menyerang Amos dengan segala macam sihir, dan untuk sementara, Amos dikelilingi oleh bahaya.

Melihat ini, Elena, yang ditutupi dengan tanaman merambat, menari dengan liar, mendorong para Ogre di punggungnya, dan memberi Amos dorongan Teknik Armor Kayu. Para Ogre di belakang mengambil kesempatan itu dan memukul ekor Elena dengan tongkat. Sisiknya pecah, dan naga betina kecil itu kesakitan, dan dia menyemprotkan seteguk Napas Naga sebagai pembalasan.

Willy menahan serangan Ogre dan bergegas menuju saudaranya, mengatupkan giginya dan menahan Ogre di dinding.

Amos mengirim Ice Spike untuk menghentikan bola api yang terbang, lalu dia memanggil Ice Shield, memblokir guntur yang jatuh di langit, dan baru pada saat itulah dia akhirnya punya waktu untuk bernapas.

Pada saat ini, Amos berantakan, sisik putihnya hangus, dan darah mengalir dari sisiknya yang patah.

Amos menatap Dukun Tua yang terengah-engah, dengan kecemburuan yang mendalam di matanya. Dia memang orang tua setengah terbakar dengan pengalaman tempur yang kaya, yang telah memainkan trik sihir biasa. Begitu dia mengambil kesempatan, dia menyerang dalam gelombang terus menerus dan membuat naga itu tidak berdaya untuk melakukan serangan balik.

Meskipun Amos memiliki pengingat sistem, tubuhnya tidak merespons dengan baik dan hanya bisa dipukuli secara pasif. Untungnya, komodo memiliki kulit yang tebal dan sangat tahan terhadap pukulan.

Tapi Dukun Tua berbeda, selama Amos memukulnya sekali, perang bisa dinyatakan selesai.

Pikiran berkecamuk di benaknya, dan Amos melompat ke bawah tembok dan bergegas menuju Dukun Tua.

Jejak kekejaman melintas di mata Dukun Tua, mengangkat tengkorak Kaukasus di tangannya, energi magis merah darah memancar keluar dari tengkorak, dan mengebor ke tubuh Dukun Tua yang kering dan kurus dari tujuh lubang.

“Apa!!!”

Dukun Tua meraung kesakitan, dan tubuhnya yang keriput membengkak dan melebar, kembali ke tampilan Ogre yang normal, matanya mengeluarkan zat seperti energi magis berwarna merah darah.

Dukun tua melompat untuk menghindari ekor naga yang hancur dan mengayunkan tongkatnya yang berbentuk tengkorak ke udara. Asap hitam mengepul dari lubang mata tengkorak, dan serigala raksasa hitam dengan jalur berlumuran darah bergegas menuju Amos.

Di udara, serigala raksasa membuka mulutnya lebar-lebar untuk menggigit leher Amos dan Amos juga membuka mulutnya lebar-lebar tetapi sebaliknya, dia berhasil menggigit serigala dengan keras dan serigala raksasa itu menghilang dalam asap.

Camilan kecil! Mulutku lebih besar darimu!

Amos yang cerdas tidak berpuas diri untuk waktu yang lama. Sebuah bola api meledak di sisi sayap naganya, dan ada titik hangus lainnya di sisik putihnya.

Ledakan itu membuat Amos miring dan membara di gubuk Ogre.

Akhirnya, tembok Kota tidak dapat menahan serangan sengit dari pasukan monster, dan sebuah lubang besar terbuka.

Old Blind memimpin. Sebelum melewati lubang, tombak di tangannya terbang ke arah Dukun Tua, yang menghentikan mantra di tangannya. Bucky Darkscale begitu cepat sehingga dia melewati Old Blind dalam sekejap dan memasuki keadaan terendam, semakin banyak monster yang masuk dari pintu masuk gua.

Bala bantuan ada di sini!


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset