White Dragon Chapter 34

Perang Besar

Sesuai dengan rencana awal mereka. Amos dan Felicia akan memancing Dukun Tua, Willy dan Elena akan menahan para Ogre di dinding. Ketika pasukan monster menerobos tembok dan bergabung dengan battke, Willy dan Elena akan merebut kesempatan yang diberikan untuk melarikan diri, dan kemudian keempat naga putih akan menyerang Dukun Tua bersama-sama.

Tanpa diduga, perilaku dukun tua itu membuat Tiamat marah, dan Yang Mulia Ratu Naga turun ke Felicia. Kekuatan divine yang kuat membuat tubuh Felicia berantakan, menyebabkan dia kehilangan efektivitas tempurnya.

Namun, sebelum pergi, Ratu Naga merilis versi sederhana dari Domain Naga, yang meningkatkan kekuatan tempur naga putih dan Keturunan Naga, dan sebaliknya, semakin memperluas keunggulan sisi naga.

Namun, Amos adalah satu-satunya yang berurusan dengan Dukun Ol, dan dia adalah satu-satunya yang bisa dengan mudah menangani Dukun Tua.

Sekarang, perang akhirnya kembali ke jalurnya.

Pasukan monster bergegas ke tembok kota dan bertarung dengan para Ogre. Willy dan Elena memaksa para Ogre mundur dan melompat ke bawah tembok ke sisi Amos.

Baik Willy maupun Elena tidak sehat sekarang, banyak sisik mereka patah, dan menderita banyak luka yang mengeluarkan darah. Terutama Willy yang segumpal dagingnya hilang meninggalkan luka berdarah.

Darah yang menetes dari naga putih adalah darah mereka sendiri, tetapi lebih banyak darah yang keluar dari musuh mereka.

Rasa sakit dan darah membangkitkan semangat di tulang naga putih, membuat mereka semakin berbahaya. Setelah mereka selesai dengan persiapan mereka semua mulai mendekati Dukun Tua.

Di belakang mereka berdiri sekelompok monster berpangkat tinggi yang efektivitas tempurnya telah ditingkatkan dengan peningkatan Domain Naga.

Melihat Dukun Tua dikepung, para Ogre berpangkat tinggi tidak bisa diam. Saat mereka melompat dari dinding, monster dan antek (naga) mulai melibatkan mereka dalam pertempuran.

Konflik ke skenario di mana raja melawan raja, jenderal melawan jenderal, dan tentara melawan tentara.

Amos menatap Dukun Tua yang menonjol, dia tidak percaya bahwa metode rahasia seperti itu tanpa efek samping. Mungkin, setelah beberapa saat, tubuh Dukun Tua akan runtuh dengan sendirinya.

“Penghancur Tengkorak Ralph! Menyerah!”

“Tentara saya telah tiba! Klan Penghancur Tengkorak telah gagal!”

Amos mengarahkan serangan mental ke Dukun. Sementara itu, Elena meluangkan waktu untuk mengucapkan tiga mantra peremajaan, membuat naga putih merasakan kesejukan dan gatal yang segar dari penyembuhan luka mereka. Naga putih mengambil kesempatan untuk memikat diri mereka sendiri untuk memulihkan sihir mereka.

Dukun Tua juga mengambil kesempatan untuk menyerap keajaiban Tengkorak Kaukasus dan nadanya tak tergoyahkan saat dia menjawab, “Klan Penghancur Tengkorak tidak akan pernah menyerah!”

“Huh!”

Amos berkata dengan jijik, “Dengan tubuhmu saat ini! Berapa lama kamu bisa menahannya ?! ”

Ekspresi dukun tua itu tetap tidak berubah, tetapi Amos tidak melewatkan kekhawatiran yang melintas di matanya.

Amos langsung menyerang Dukun Tua. Willy dan Elena menyerang dari samping. Tiga naga putih dikepung oleh para Ogre begitu lama, dan sekarang mereka mengeluarkan api yang sudah terbentuk.

Dukun Tua melepas kalung tengkoraknya dan merobek talinya. Sembilan tengkorak berserakan di tanah. Awan kabut hitam muncul di tempat mereka mendarat. Dia memanggil sembilan prajurit kerangka setinggi tiga meter yang memegang pisau tulang yang masing-masing bisa masuk peringkat tinggi.

Prajurit kerangka melindungi Dukun Tua, dan Dukun Tua dengan cepat membaca mantranya, dan serigala roh Tingkat 3 lainnya melompat keluar dari kabut hitam.

Nima!

Apakah dia mengeluarkan kartunya?

Amos tertekan. Dia pikir dia telah memilih Dukun Tua, tetapi ketika perang dimulai, dia telah menjadi objek pengepungan musuh lainnya. Dia mengangkat cakarnya dan menghancurkan kerangka menjadi berkeping-keping. Sementara pisau kerangka lainnya menebas sisiknya yang menciptakan percikan api.

Elena juga ditahan oleh kerangka sementara Willy bertarung dengan Serigala Roh.

Dukun Tua mendorong bola api dengan kedua tangan. Bola api dengan api ekor panjang menyerang Willy melalui celah di antara para prajurit kerangka. Willy menghindar dengan cepat. Cakar Serigala memantul keluar dari kaki depannya, dan cakar itu menjadi tertutup oleh aura magis merah muda yang mencengkeram Willy, meninggalkan empat noda darah di tubuhnya.

Amos dengan keras kepala menahan serangan kerangka itu, dan dengan bantuan Willy dia menggigit tulang belakang serigala roh itu. Di antara semua makhluk yang dipanggil, serigala roh Tingkat 3 merupakan ancaman terbesar bagi naga putih.

Armor besi Amos seperti sisik, setelah melalui beberapa pertempuran, menjadi hampir transparan. Sebuah serpihan dengan cepat datang ke arahnya. Dia hanya bisa mengangkat cakarnya untuk menutupi bagian vitalnya. Serpihan itu menembus kaki depan Amos dan tersangkut di otot-ototnya yang kuat.

Amos menahan rasa sakit dan memuntahkan mulut penuh Napas Naga. Dukun Tua mengangkat dinding tanah untuk menghalangi Nafas Naga dan memotong pandangan kedua sisi.

Tidak ada pihak yang berani masuk. Naga putih melangkah mundur dan menjauhkan diri.

Rumah-rumah di sekitar medan perang dihancurkan oleh pertempuran sengit.

Di antara puing-puing rumah, Amos mengeluarkan serpihan dan menyemburkan darah yang mewarnai sepetak kecil tanah merah. Elena memancarkan energi sihir hijau, dan ledakan vitalitas bergabung ke dalam luka, menghentikan pendarahannya.

Amos terengah-engah dan mendesah dalam hatinya. Dia (Dukun Tua) layak menjadi Legenda Setengah Langkah, dia mampu bertahan melawan spesies yang ganas dan menantang lompatan seperti naga dan masih bisa memilih tiga.

Dia merasakan kekuatan sihir di tubuhnya telah menghabiskan 40% hanya dalam sepuluh menit pertempuran dan kemudian melirik antek-anteknya dari sudut pertempuran. Mereka sudah mendapatkan keuntungan absolut.

Amos memberi isyarat kepada saudara-saudaranya dan mereka segera mengerti. Mereka telah melalui pertempuran besar dan kecil, tidak kurang dari dua puluh kali, dan telah mengembangkan pemahaman diam-diam yang sempurna.

Waktu istirahat!

Tiga naga putih menyebar dalam formasi segitiga untuk memfasilitasi saling mendukung, sementara Amos terkuat berdiri di depan.

Amos melihat Tengkorak Kaukasus di tangan dukun tua itu. Ini adalah sumber kekuatan sihir yang tidak ada habisnya. Terlepas dari berapa banyak mantra yang dilemparkan Dukun Tua, kekuatan sihir di tubuhnya tidak berkurang.

Meskipun Dukun Tua memiliki banyak sihir, sayangnya, dia semakin lemah. Jika dia beberapa tahun lebih muda, Amos mungkin akan melakukan semua yang dia bisa untuk pergi sejauh mungkin.

Melihat naga putih, yang telah menyebar untuk stabilitas, Dukun Tua mulai cemas di dalam hatinya. Dia paling tahu situasinya sendiri bahwa waktunya hampir habis dan dia menggunakan metode rahasia untuk merangsang potensi tubuhnya; potensinya saat ini hanyalah wabah sementara sebelum kematiannya. Dia tidak bisa menunda lebih lama lagi.

Dukun Tua menatap Amos, selama naga putih terkemuka mati, akan ada harapan bagi Penghancur Tengkorak. Sihirnya mulai melonjak liar.

“Hati-hati! Dia mulai putus asa!”

Prajurit kerangka bergegas lebih dulu. Amos menatap kepala dukun tua itu. Bola api besar seukuran baskom mulai berputar dengan mantap, dia menyuntikkan sihirnya ke dalam bola api dengan liar. Udara di sekitar bola api jingga itu hangus hingga mencapai suhu yang sangat tinggi. Begitu tinggi sehingga mendistorsi udara di sekitarnya.

Kulit kepala Amos mati rasa.

“Sebaran!”

Para antek dan Ogre di belakang buru-buru menyetujui gencatan senjata secara diam-diam, masing-masing mencari perlindungan, bagaimanapun juga, tidak ada yang menganggap diri mereka tak terkalahkan.

Amos juga ingin menghindar, tetapi dia merasa bahwa Dukun Tua telah mengunci dirinya sendiri, dan dia tidak dapat melarikan diri.

Kerangka bermunculan dan menerjang Amos, membatasi ruang persembunyiannya.

Antara hidup dan mati, sistem menganalisis solusi yang layak dengan sangat cepat, dan otaknya mulai bekerja dengan kecepatan penuh.

Bertarung!

Bola api itu terbang ke arah tumpukan kerangka, dan ke mana pun ia lewat, udara terdistorsi, tampaknya lambat, tetapi pada kenyataannya, itu cepat dan mendarat di tumpukan kerangka.

Ledakan!

Awan jamur naik pada ledakan itu, dan makhluk-makhluk di sekitarnya terpaksa menutup mata mereka oleh cahaya yang kuat dan suara ledakan itu membuat telinga mereka tuli untuk sementara. Gelombang kejut yang kuat menjatuhkan antek-antek di dekatnya.

Setelah beberapa saat, Willy membuka matanya yang sakit, dan lokasi ledakan telah berubah menjadi lubang besar dengan diameter lima meter dan kedalaman satu meter. Tanah di dalam lubang terpanggang hingga menjadi berlapis kaca oleh suhu ledakan yang tinggi, dan dinding dalam jarak 30 meter dari lubang telah benar-benar runtuh dan berubah menjadi debu.

Elena lega melihat Si Buta Tua, keturunan naga dan saudara-saudaranya yang lain baik-baik saja.

Tapi di mana kakak laki-laki itu?

Pada saat ini, cakar naga merah menonjol dengan lemah dari tanah di samping kawah.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset