White Dragon Chapter 37

Setelah Perang

Amos mengambil Dukun tua dan terbang menuju Willy.

“Elena, obati dia, dia belum bisa mati.”

“Lord Ruff, tolong angkat kutukan pada Willy.”

Dukun Tua telah mendapatkan rasa hormat Amos dengan kekuatan dan kebijaksanaannya.

Dukun Tua: “Ini yang harus saya lakukan!”

Kedua belah pihak telah menandatangani kontrak. Bahkan jika Amos tidak mengatakan apa-apa, dia akan mengambil inisiatif untuk membatalkan kutukan itu.

Elena menatap dukun Tua dengan gigi terkatup, namun, dengan fokus pada situasi keseluruhan, dia mengucapkan mantra peremajaan pada Dukun Tua.

Lukanya tidak lagi berdarah dan membentuk koreng berwarna coklat kemerahan. Dia gemetar datang ke ekor Willy, dengan tangan gemetar, dia mengulurkan tangan ke luka Willy, menyedot segumpal energi abu-abu-putih dari luka, dan energi itu masuk ke tubuh Dukun Tua dan wajahnya memerah dan dibasahi beberapa titik. .

Mata Amos sedikit menyipit saat dia memperhatikan setiap gerakan Dukun Tua. Energi abu-abu mengambil bagian dari vitalitas Willy dan bergabung ke dalam tubuh Dukun Tua.

Namun, vitalitas ini bahkan tidak banyak untuk naga, jika tidak, Amos akan menyambutnya dengan cakar.

Setelah menyelesaikan mantranya, Dukun Tua tersenyum meminta maaf pada Amos dan menjelaskan, “Karakteristik sihir necromantic tidak bisa dihindari.”

Amos memandang Willy, yang memiliki ekspresi menenangkan, dan mengangguk menanggapinya.

“Yang Mulia Ruff, sekarang, kita harus menghentikan perang yang tidak berarti ini sama sekali.”

“Seperti yang kamu inginkan.”

Mengambil Dukun Tua, Amos melayang ke langit, melihat medan perang yang tak terlukiskan di bawah.

“Hentikan!”

“Perang! Ini sudah berakhir!”

Keduanya membuat pernyataan secara bersamaan, menggunakan sihir untuk memperkuat suara mereka di medan perang, dan medan perang yang berapi-api tiba-tiba menjadi dingin saat semua orang mengangkat kepala dan menatap naga di langit.

Dukun Tua berkata, “Mulai sekarang Klan Penghancur Tengkorak akan menjadi bawahan Tuan Naga Putih, Amos.”

Pasukan monster itu bersorak keras, sementara wajah Ogre tampak pucat pasi, tongkat di tangan mereka mengendur dan jatuh ke tanah dengan suara berdentang.

Bawahan berencana untuk mengikat Ogre seperti biasa.

Amos memerintahkan, “Tua buta! Rawat semua yang terluka! Termasuk Ogre! Skala Gelap Bucky! Mengatur api! Kuburkan yang mati!”

“Jimmy tua! Pergi ke kamp dan lepaskan semua Ogre, bawa mereka ke sini, dan bawa semua makanan!”

Dukun Tua berkata, “Seorang anggota Klan Penghancur Tengkorak! Bekerjasamalah dengan prosesnya.”

Setelah perang dilakukan dengan tertib.

Amos melihat mereka dan mendarat, dan melihat Willy, yang mampu berdiri dan meletakkan Dukun Tua, yang telah dia pegang dengan cakarnya, di tanah.

“Elena, pergi dan lihat bagaimana keadaan Felicia, jika mungkin, bawa dia ke sini.”

Elena mengangguk, tetapi sebelum pergi, dia mengucapkan mantra peremajaan pada Willy, dan kemudian dia terbang.

“Willy, bagaimana perasaanmu?”

Willy menggerakkan tubuhnya dan memutar lehernya.

“Aku jauh lebih baik, kurasa aku akan baik-baik saja setelah tidur!”

“Itu bagus, kamu istirahat yang baik.”

Amos menoleh ke dukun tua dan berkata, “Yang Mulia Ruff, saya punya pertanyaan. Sebagai Dukun, dari mana kamu mendapatkan begitu banyak peralatan necromantic?”

Peralatan necromantic tidak sesuai dengan gaya Ogre, jelas bukan warisan, dan Dukun Tua mendekati kematian dan akan membawa rahasia ini ke dunia bawah. Jadi Amos langsung ke pertanyaan dan mengajukan keraguannya.

Dukun Tua berkata dengan sungguh-sungguh, “Saya menemukan mereka di relik iblis di pulau utama.”

“Dua tahun yang lalu, saya mempelajari lempengan batu yang ditinggalkan oleh leluhur saya dan menemukan petunjuk tentang sisa-sisa iblis. Kemudian saya menemukan lokasi yang tepat dari sisa-sisa dan pergi untuk mengeksplorasi dan mendapatkan peralatan ini.

Berbicara tentang ini, Dukun Tua tampak putus asa, dia tidak hanya menderita pukulan keras pada dirinya sendiri dan didiskualifikasi dari menerobos alam legenda, tetapi juga mengubur para ahli top dari Klan Penghancur Tengkorak, yang mengakibatkan kekalahan saat ini.

Sayangnya, tidak ada obat untuk penyesalan di dunia. Dukun Tua dengan cepat menyesuaikan pikirannya dan memikirkan bagaimana dia bisa mendapatkan lebih banyak manfaat untuk Klan Penghancur Tengkorak.

“Lempengan batu itu disimpan di ruang rahasia di bawah altar, yang mencatat beberapa rahasia dan trik kuno. Klan Penghancur Tengkorak bersedia menawarkannya kepada Tuan Naga Putih.”

Amos mengangguk. Dukun Tua mengetahui urusan saat ini dengan baik dan menawarkan apa yang diminati Amos. Dan juga mengatakan bahwa itu ditawarkan oleh Klan Penghancur Tengkorak; niatnya jelas.

Tidak perlu komunikasi berlebihan di antara orang bijak, dan seekor naga dan ogre berjalan menuju altar.

Menggunakan sihir, Amos mengecilkan ukuran tubuhnya, dan memasuki gerbang rahasia di bawah altar bersama Dukun Tua.

Amos merasa seolah-olah dia telah melewati lapisan pesona sihir, dan memasuki pintu untuk melihat Ghoul-Garu berbaring di bawah altar kecil, tertutup kabut hitam.

Tampaknya tanpa bantuan peralatan legendaris, manusia pada akhirnya adalah semut di bawah kekuasaan para dewa.

Melihat naga itu, Ghoul-Garu berjuang untuk berdiri tetapi akhirnya gagal menahan kutukan itu.

Dengan lemah bertanya: “Maun! Apa yang sedang terjadi?!”

Mendengar ini, Amos tiba-tiba menyadari bahwa masih ada hubungan di antara mereka.

Ogre adalah makhluk besar, yang bayinya dibesarkan oleh ibu mereka, tanpa mengetahui siapa ayah mereka.

Namun, tidak mengherankan bahwa bayi Ogre yang berpotensi berkepala dua yang langka diadopsi dan diasuh oleh kepala suku dukun sejak usia muda.

“Ghoul-Garu, saya telah berdiskusi dengan Lord Amos dan menandatangani kontrak. Mulai sekarang, Klan Penghancur Tengkorak akan menjadi bawahan Lord Amos…”

Ghoul-Garu diam-diam melihat keropeng berdarah di dada dukun tua itu, dan luka mengerikan itu memberitahunya pertempuran sengit seperti apa yang dialami Dukun Tua.

Namun, jelas bahwa Klan Penghancur Tengkorak dikalahkan, dan dukun tua itu mampu menegosiasikan kontrak bersyarat, yang merupakan hasil terbaik.

“Batuk batuk batuk!”

Dukun tua itu membungkuk dan batuk dengan keras, lukanya pecah lagi dan darah mengalir keluar.

“Maun! Anda!”

Ghoul-Garu berjuang untuk berdiri.

Amos merasakan vitalitas yang hilang dengan cepat di tubuh dukun tua itu. Dia mengerutkan kening dan memberkati Ghoul-Garu dengan teknik kekuatan yang hebat.

Dengan bantuan sihir naga, Ghoul-Garu berjuang untuk berdiri, dia dengan penuh syukur melirik Amos dan memegang Dukun Tua.

Amos tidak peka, dia berbalik dan meninggalkan ruangan, meninggalkan ruang pribadi untuk kakek dan cucunya untuk berpamitan.

Amos terbang ke langit dan melihat Willy tidur nyenyak di reruntuhan, dengan Murlocs berdiri di sisinya dan mempesona dia dengan berbagai perawatan penyembuhan.

Amos sangat lega karena gen naga itu sangat kuat sehingga dia bisa pulih dengan cepat saat tidur. Yang legendaris tidak peduli apa masalahnya hanya tidur.

Amos mengawasi pekerjaan bawahan dan sesekali memberikan bantuan.

Waktu berlalu dengan cepat, Amos merasakan sesuatu dan berbalik tepat pada waktunya untuk melihat Ghoul-Garu keluar dari ruang rahasia.

Amos terbang turun dan berhenti di depan Ghoul-Garu yang kesepian.

Ghoul-Garu melihat gigi naga di tangan Amos. Permukaan gigi naga putih salju diukir dengan susunan sihir yang kompleks, dan cahaya merah mengalir di dalam susunan sihir. Jika seseorang melihat lebih dekat, mereka akan melihat bahwa cahaya merah yang mengalir di dalam susunan sihir itu panas, darah naga, dan darah naga ajaib yang dibatasi oleh kekuatan sihir, mengalir terus menerus di alurnya.

Ini adalah taring naga putih yang digunakan untuk mengubah bawahan tingkat tinggi. Masing-masing menghabiskan banyak energi dari naga, dan bahannya terbatas dan sangat berharga.

Amos menatap Ghoul-Garu, yang tidak yakin.

“Jika kamu tidak yakin, aku bisa memberimu kesempatan yang adil melawan para Ogre.”

Sejujurnya, Ghoul-Garu masih mengagumi Amos. Lagi pula, dia membawa tongkat legendaris dalam serangan diam-diam tetapi gagal mengalahkan Raja Naga Putih, tetapi dia masih enggan menjadi bawahan seseorang setelah menjadi kepala suku begitu lama.

Dipaksa oleh keadaan, tanpa pilihan untuk perbedaan pendapat, dia mengambil keputusan dan berlutut.

“Klan Penghancur Tengkorak siap melayani Anda!”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset