White Dragon Chapter 38

Bonfire Party

Malam.

Bulan bundar besar menggantung tinggi di langit malam, menaburkan cahaya bulan yang dingin, menyinari hamparan bumi yang luas.

Ruang terbuka di depan benteng Klan Penghancur Tengkorak menyala dengan api unggun.

Ada panggangan dan ikan bakar terjebak di sekitar api unggun. Seluruh domba Buda dipanggang, minyak yang menarik bocor dari permukaan barbekyu emas dan menetes ke api membuat suara renyah.

Di sekitar api unggun, pasukan monster duduk melingkar, Murloc dan serigala terhubung {ED: Secara terbuka? }, tertawa terbahak-bahak, sementara ogre dan troll melihat daging panggang berwarna cokelat keemasan, tenggorokan mereka terayun, membuat suara menelan air liur.

Monster dari berbagai ras dan ukuran tertawa bersama, dan suasananya harmonis dan menyenangkan.

Ogre yang kuat mengambil ikan bakar yang diserahkan oleh juru masak Murloc.

“Ha ha ha! Ikan kecil, Karmo menyukaimu, dan Karmo telah memutuskan untuk tidak memakanmu.”

Setelah berbicara, terlepas dari seberapa panas ikan bakar itu, dia tidak sabar untuk menelan begitu cepat hingga mulutnya terbakar, tetapi dia tidak tahan untuk memuntahkan ikan bakar itu.

Monster yang tidak mendapatkan ikan bakar di samping menjadi gelisah dan menatap koki Murloc dengan tatapan tidak ramah. Koki Murloc dengan cepat membagikan ikan bakar satu per satu. Segera, kumpulan pertama ikan bakar hanya tersisa dengan potongan terakhir.

Koki Murloc memandang Ogres dan Troll yang tidak mendapatkan ikan bakar karena malu. Para Ogre dan Troll saling melotot, jelas tidak mau menyerah.

“Bertarung! Pemenangnya menikmati makanan!”

Mereka tidak tahu siapa yang berteriak, dan suasana tiba-tiba terbakar. Monster meraung satu demi satu. Troll dan Ogre berdiri dengan sorak-sorai, berjalan di tanah terbuka, mereka bertarung bersama, saling tinju.

Melihat kemeriahannya, monster-monster di sekitar api unggun bangkit dan menyaksikan, dan beberapa dari mereka cukup pintar mengambil kesempatan untuk mengambil ikan yang belum dipanggang.

Pertempuran di lapangan berlangsung sengit.

“Kemuliaan! Ayo!”

“Stam! Pukul hidungnya!”

“Tendang pantatnya!”

The Ogre Glore secara tidak sengaja meninju wajah Ogre yang melihatnya, dan Ogre yang terluka yang tidak bersalah meraung dan bergabung dengan kelompok pertempuran.

Kerumunan troll mengejang, meninju Ogre ke mata panda. Adegan tiba-tiba menjadi tidak terkendali; orang-orang berdarah panas itu bertarung satu sama lain. Murloc dan serigala dengan cepat mundur dan membentuk lingkaran yang lebih besar. Mereka terus menonton dan bersorak.

Amos memandang bawahan yang berantakan dan tidak peduli. Ogre dan Troll berkulit kasar, dan tidak ada yang salah dengan mereka.

Ghoul-Garu, tertarik oleh suara pertempuran, meletakkan dua toples anggur di tangannya, melirik medan perang yang kacau dan raja naga putih, dan bersendawa.

Ghoul: “Oh, Ghoul belum pernah minum air yang begitu enak!”

Garu: “Bodoh! Berapa kali aku harus mengatakan ini! Ini adalah anggur! Hai? Guci ini milikku!”

Amos memandangi harta kehidupan ini dalam diam, bukankah semua anggur masuk ke perut yang sama?

Pada saat ini, Murloc membawa domba Buda panggang dan mengirimkannya ke naga putih yang sedang beristirahat di perut mereka.

Domba Buda dipanggang di luar tetapi lembut di dalam, permukaannya ditaburi lapisan rempah-rempah bubuk, memancarkan aroma yang menarik.

Willy berbicara kepada Ghoul-Garu, yang sedang memikirkan dua kepala dan minum dengan marah.

“Ghoul-Garu, ayo! Coba barbekyu ini! Rempah-rempah luar negeri ini setara dengan emas di kerajaan manusia. ”

Persahabatan adalah hal yang aneh. Beberapa orang hanya berteman, bahkan jika mereka sudah bersama selama empat tahun; orang lain bisa melihatnya langsung. Willy dan Ghoul-Garu adalah yang terakhir, dan setelah waktu yang singkat bersama, Willy menemukan bahwa Ghoul-Garu sangat menyukai dirinya sendiri.

Ghoul-Garu meletakkan toples anggur, wajahnya memerah, seluruh tubuhnya berkeringat deras, mengeluarkan bau alkohol.

Ghoul melirik barbekyu di depannya, memegang toples anggur dan terus minum dengan kepala terangkat, Garu mengulurkan tangan dan merobek sepotong barbekyu, memasukkannya ke mulutnya, mengunyah dengan riang.

Amos memandangi domba panggang emas di hadapannya. Dia dengan rakus meraih seekor domba dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Suara berderak bisa terdengar saat gigi naga menempel pada tulang domba Buda.

Di sisi lain, Elena meniupkan udara dingin untuk mendinginkan seluruh daging domba panggang sebelum dia mulai menikmatinya.

Setelah makan dan minum, Amos berkata, “Ghoul-Garu, persediaan dari Skull Crusher Ogre akan dikirimkan tepat waktu setiap bulannya.”

Suara Amos berubah: “Namun, Klan Penghancur Tengkorak tidak bisa sama seperti sebelumnya, yang hanya makan dan tidur setiap hari.”

Ogre biasa akan tidur ketika mereka kenyang setiap hari tanpa melakukan pekerjaan tempur apa pun. Hanya individu terkemuka yang mendapatkan perhatian dari puncak klan yang akan mendapatkan sumber daya dan menjadi pilar klan. Karena tidak ada tekanan untuk bertahan hidup, ogre biasa senang hidup seperti ini.

Amos berkata dengan nada rendah: “Kamu harus tahu bahwa jalan kita menuju kesuksesan tidak akan mulus. Pertempuran tanpa akhir menunggu kita. Hanya kekuatan yang bisa membuat para Ogre bertahan di medan perang.”

Mendengar ini, Ghoul-Garu berhenti mengorek giginya, matanya terbakar api. Menurut usia seorang Ogre, dia (Ghoul-Garu) hanyalah seorang dewasa muda, usia yang ambisius. Namun Ghoul-Garu yang kuat telah terperangkap di Pulau Penghancur Tengkorak. Dia juga mendambakan dunia luar yang fantastis.

Garu: “Tuan Naga, jangan khawatir! Saya akan mengawasi mereka sendiri. ”

Ghoul: “Ghoul juga ingin berolahraga! Ghoul ingin bertarung!”

Amos sangat puas dengan respon Ghoul-Garu, dan segera mendiskusikan berbagai metode pelatihan untuk Ogres.

Setelah serangkaian diskusi, Amos secara bertahap menyingkirkan prasangkanya terhadap Ogres.

Ternyata pelatihan Ogre efektif secara ilmiah, kecuali pelatihan itu membutuhkan banyak usaha fisik. Jika semua Ogre dilatih dengan cara ini, sumber daya yang disediakan oleh serigala akan benar-benar tidak mencukupi.

Jadi rata-rata Ogre makan dan tidur, sebagian karena malas dan sebagian lagi untuk mengurangi konsumsi energi.

Namun, lain halnya sekarang, yang terakhir dibutuhkan Amos adalah makanan, perkembangan budidaya ikan yang pesat, budidaya manusia gua juga berkembang pesat, dan sekarang sudah kelebihan kapasitas, sehingga banyak sumber daya yang terbuang percuma.

Amos punya firasat bahwa kekuatan keseluruhan dari Skull Crusher Ogres akan meledak.

Di tengah malam, bulan mengucapkan selamat tinggal pada dunia.

Tanah di depan Benteng Penghancur Tengkorak berantakan dengan tulang yang dibuang secara acak di mana-mana, beberapa monster masih bercanda dan tertawa, sementara beberapa tertidur di tempat, tergeletak di tanah sepanjang jalan, mendengkur seperti guntur.

Pejabat senior Istana Putih sedang rapat. Amos telah menentukan bagian bulanan sumber daya untuk Klan Penghancur Tengkorak. Old Blind dan Old Jimmy mewakili Murloc, bernegosiasi dengan Ghoul-Garu tentang detail transportasi material, sementara naga putih mengobrol.

Elena: “Willy, aku punya firasat kali ini aku akan membuat terobosan dan melampauimu.”

Willy mencibir dengan jijik: “Potong! Aku juga, kamu tidak akan pernah bisa mengalahkanku dalam hidup ini.”

Kekuatan kakak perempuan tidak diragukan lagi kuat, dan kakak laki-laki itu sangat kuat sehingga naga itu putus asa. Baik Willy maupun Elena tidak ingin menjadi yang terlemah, jadi mereka saling belajar dari waktu ke waktu. Elena kalah lebih banyak dan menang lebih sedikit, tetapi dia tidak pernah menyerah menantang Willy.

Amos juga senang melihat persaingan dari adik-adiknya. Hanya ketika mereka berada di bawah tekanan mereka bisa membuat kemajuan yang lebih baik.

Beberapa saat kemudian, Murloc dan Ogre menyelesaikan negosiasi mereka dan melaporkan secara spesifik kepada naga putih

“Willy, Elena, apakah Anda punya sesuatu untuk ditambahkan?”

Mereka berdua menggelengkan kepala. Tak satu pun dari mereka tertarik pada manajemen. Kebanyakan naga jahat seperti ini, acuh tak acuh terhadap bawahan mereka dan hanya peduli dengan keuntungan dan kerugian mereka.

Amos mengumumkan: “Baiklah, mari kita putuskan dulu, dan jika ada pertanyaan lebih lanjut, mari kita diskusikan bersama.”

“Rapat ditunda.”

Anggota senior Kastil Putih bubar satu per satu, dan Naga Putih menuju hutan, tempat Felicia masih tertidur.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset