White Dragon Chapter 39

Kembali

Felicia koma sejak dirasuki Tiamat. Menahan beban kekuatan tirani dan efek destruktif dari kekuatan tersebut menyebabkan tubuhnya secara otomatis tertidur lelap untuk memulihkan diri dengan cepat.

Amos melirik Felicia yang sedang tidur, sisa-sisa kekuatan masih melekat padanya; tapi bagaimanapun juga, kekuatan itu tanpa sumber dan akan segera menghilang dengan sendirinya.

Lebih jauh lagi, koma ini bukanlah hal yang buruk bagi Felicia. Bagi seorang pendeta, dirasuki oleh dewa atau dewa yang mereka percayai adalah hal yang luar biasa yang tidak bisa diminta. Kebajikan ini cukup untuk bertahan seumur hidup Felicia.

Selain manfaat spiritual, ada juga keuntungan besar. Dewa menghancurkan tubuh dan pada saat yang sama mengubah tubuh agar lebih sesuai dengan kehendak Tiama dan kekuatan ‘Dia’ yang dapat diterima. Saat Felicia terbangun, ritual dan profesi Priestnya akan meningkat drastis.

Naga putih berbaring di sekitar Felicia dan mulai beristirahat.

Faktanya, naga tidak perlu istirahat setiap hari, tetapi mereka pada dasarnya malas dan bisa berbaring kapan pun mereka mau; apalagi, siapa yang akan berdiri dan menghentikan mereka?!

Pada saat ini, Amos sangat bersemangat sehingga dia tidak sabar untuk beristirahat. Dia mengeluarkan tengkorak Kaukasus, tengkorak merah itu terlihat sangat lucu bagi Amos sehingga dia mulai bermain dengan peralatan legendaris ini dengan hati-hati.

“Sistem, pindai!”

[Nama]: Tengkorak Kaukasus

[Pendahuluan]: Kepala Ogre yang legendaris, Kaukasus, mati dengan heroik dalam pertempuran Armageddon 13.000 tahun yang lalu, tanpa tulang yang tersisa, hanya menyisakan tengkorak. Dukun Besar dari Raksasa Penghancur Tengkorak membawa kepala pahlawan kembali ke sukunya, dan setelah menyempurnakannya dengan metode rahasia, kepala itu telah dipuja oleh dukun klan selama beberapa generasi. Setelah lebih dari sepuluh ribu tahun, Tengkorak Kaukasus menyelesaikan transformasinya dan telah menjadi peralatan legendaris yang berharga.

Peralatan dilengkapi dengan mantra ajaib ini:

[Suaka Leluhur]: Dengan tengkorak Kaukasus sebagai pusatnya, ia mengeluarkan medan sihir bergerak yang sudah lama ada, yang secara signifikan meningkatkan resistensi status negatif dari kastor. Ukuran medan sihir secara subyektif dikendalikan oleh kastor. Semakin kecil bidangnya, semakin baik efeknya; waktu pendinginan: 3 hari.

[Sumber Sihir]: Meningkatkan kecepatan pemulihan sihir pemegang secara moderat dan dapat digunakan sebagai wadah untuk menyimpan sihir. Penyerapan aktif, pemulihan kekuatan sihir cepat, dan penyerapan berlebihan memiliki beberapa efek samping. Tidak ada waktu pendinginan.

[Infus Darah]: Serap kekuatan magis tengkorak Kaukasus itu sendiri, konsumsi vitalitas. Ini merangsang potensi tubuh dan secara substansial meningkatkan kekuatan sihir. Setelah digunakan, tubuh akan memasuki masa kelemahan; waktu pendinginan: 10 hari.

[Glory Aura]: Pemegang Tengkorak Kaukasus kebal terhadap mantra pengendalian pikiran legendaris berikut; sangat meningkatkan resistensi sihir roh pasukan ramah dalam jarak 300 meter dari Tengkorak Kaukasus, dan sedikit meningkatkan resistensi sihir dari aura atribut lain seperti keterampilan pasif.

Ini adalah peralatan legendaris tambahan!

Meskipun tidak ada sihir serangan aktif, peningkatan kekuatan tempur kepada pemiliknya sangat besar, dan, [Suaka Leluhur] tentu saja, kutukan para dewa memiliki efek tertentu; dengan [Sumber Sihir], Amos tidak perlu lagi khawatir kekurangan sihir; [Infus Darah] adalah kartu truf; [Aura of Glory] hanyalah ancaman bagi iblis dan spiritualis.

Tapi itu masih tidak sebagus staf tempur Kaukasus, yang normal. Bagaimanapun, peralatan legendaris yang dibangun dengan kekuatan daratan tidak sesuai dengan klan Ogre buatan sendiri.

Klan Penghancur Tengkorak sangat mapan dengan proses manufaktur mereka yang relevan, yang sudah mendalam, kecuali bahwa prosesnya agak menakutkan. Butuh 10.000 tahun, terlalu lama.

Begitu Amos mengeluarkan Tengkorak Kaukasus, saudara-saudaranya merasakan sesuatu di hati mereka. Mereka membuka mata dan melihat dengan iri peralatan legendaris di tangan Amos.

“Saudara laki-laki!”

Amos mendongak dan melihat bintang berkilauan di mata adiknya.

Elena membuat ekspresi menyedihkan: “Bisakah Anda menunjukkannya kepada saya?”

Amos tidak tahan dipandangi olehnya.

“Eh, Yah, itu seharusnya piala kita, dan semua orang punya bagian.”

Elena dan Willy tercengang. Mereka tidak menyangka Amos mengatakan hal seperti itu. Harta milik empat naga putih dipisahkan, bila perlu, masing-masing naga berbagi bagian, yang hampir setara dengan berbagi harta.

Tapi ini adalah peralatan legendaris! Mengumpulkan harta adalah sifat naga, dan peralatan yang lebih kuat berarti lebih sedikit perlawanan. Tingkah Amos seperti kucing yang aktif berbagi catnip dengan kucing lain. Perilakunya bertentangan dengan alam.

Amos menambahkan: “Saya akan mengurusnya pada hari kerja, dan siapa pun yang membutuhkannya dapat mengambilnya di hari lain.”

Kata-kata Amos membangunkan saudara dan saudari naga yang linglung. Willy bereaksi lebih dulu, bergegas ke Amos, dia meraih peralatan legendaris di cakarnya dan menahannya di bawah lubang hidungnya, dengan rakus mengendus bau magis tengkorak Kaukasus.

Elena juga langsung bereaksi dan bergegas menuju Willy.

“Willy, kamu terlalu licik! Aku juga menginginkannya!”

Amos memandangi saudara naga yang memperebutkan harta karun itu dan menghela nafas tak berdaya.

“Ah! Aku mencium bau harta karun.”

Sebuah suara melamun cekung terdengar dari belakang, dan Willy dan Elena berhenti berkelahi.

“Felicia, kamu sudah bangun!”

“Oh, Tiamat! Tiamat datang! Tiamat memperhatikanku!”

Felicia berteriak kegirangan begitu dia bangun, mata Amos berkilat khawatir. Dia tidak tahu apakah itu hal yang baik atau buruk untuk terlibat terlalu dalam dengan Dewi. Bagaimanapun, sisi lain adalah keberadaan yang kuat yang tidak bisa dilawan oleh naga putih saat ini.

Setelah waktu yang lama, Felicia menjadi tenang, tetapi lengkungan dadanya yang bergelombang masih menunjukkan kegembiraannya.

Terlebih lagi, gerakannya sebelumnya terlalu besar, yang pada gilirannya mempengaruhi luka di tubuhnya. Felicia tidak menyadarinya pada awalnya, tetapi dia akhirnya menyerah, dia mengambil napas dalam-dalam dari udara dingin kesakitan.

Amos berpikir bahwa Tengkorak Kaukasus dapat mempercepat pemulihan kekuatan sihirnya dan membersihkan keadaan negatif.

“Elena, berikan Felicia Tengkorak Kaukasus, ini bisa membantunya pulih dengan cepat.”

Mata Felicia berbinar.

Elena dengan enggan menyerahkan tengkorak Kaukasus kepada saudara perempuannya.

Setelah merasa beberapa saat, Felicia membangkitkan [Suaka Leluhur], topeng merah darah menyelimutinya, dan dia mendengus dengan nyaman.

……

Beberapa hari kemudian, Felicia hampir pulih, dan Amos tidak punya alasan untuk tetap berada di Pulau Penghancur Tengkorak, mengucapkan selamat tinggal kepada Ghoul-Garu, yang sedang membangun kembali benteng Penghancur Tengkorak. Dia meninggalkan tiga ekor kura-kura Komodo sebagai transportasi para Ogres dari dan ke White Scale City.

Amos memimpin pasukan kembali ke base camp: Pulau Tasman.

Di kamar tidur lantai dua White Castle, Amos berbaring di tempat tidur beludru panjang sambil memikirkan rencana pengembangan di masa depan.

Kini komodo putih menguasai seluruh lautan di sekitar Pulau Tasman, termasuk pulau besar dan kecil. Jika mereka ingin terus memperluas kekuatan mereka dan mendapatkan lebih banyak sumber daya, mereka harus pergi ke pulau yang lebih jauh atau menempati sebagian kecil dari pulau utama.

Namun, Amos tidak perlu terburu-buru memutuskan, Akan jauh lebih mudah untuk menunggu Ogre menjadi lebih kuat sebelum berkembang.

Amos memutuskan untuk mengirim Murloc Nightwalker untuk menjelajahi dan mengumpulkan informasi terperinci, menentukan target, lalu menunggu Ogres menjadi kuat, lalu mencapai tujuan mereka dalam satu gerakan.

Memikirkan para Ogres, Amos ingat bahwa dia harus melakukan perjalanan lagi ke daratan untuk memberikan perlengkapan kustom kepada Ogres.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset