White Dragon Chapter 43

Kehidupan sehari-hari

Setelah menandatangani kontrak dengan Amos, Rockvin meninggalkan gua.

Amos tinggal sendirian di dalam gua. Tujuannya pertemuan itu tercapai tetapi hasilnya tidak memuaskan, yang membuatnya menggelengkan kepalanya karena tidak senang.

“Ibu!”

Murloc yang gemuk merangkak masuk dari pintu masuk gua dengan kedua kakinya yang pendek.

“Perintah apa yang Anda miliki untuk saya, tuan ?!”

“Kali ini, saya telah menandatangani kontrak baru dengan Rockvin, Old Jimmy akan mengatur orang untuk mengirimkan barang-barang itu, sementara Anda dan Rockvin akan menegosiasikan detail kesepakatan itu.”

“Juga, waspada dan awasi pergerakan di pelabuhan Bailey, jika ada kapal perang yang meninggalkan pelabuhan, segera beri tahu saya.”

“Ya!”

Amos mengangguk, meskipun Momor terlihat tidak bisa diandalkan, dia masih sangat bisa diandalkan dalam hal kinerja pekerjaannya.

Jika kemalasan adalah penyakit, maka naga itu sakit parah.

Amos berbaring dengan lembut di ranjang beludru, malas dan tidak bersemangat. Dia menjulurkan kepalanya dari tempat tidur, meletakkan dagunya di atas mutiara dan koin emas, dan menguap.

Sayangnya~ Aku akan menjadi kanker malas lagi~ Aku akan tidur sebentar~ Aku hanya akan tidur sebentar~

[ED: Jadi ‘kanker malas’ di sini berarti menunda-nunda. Pada dasarnya kentang sofa.]

Tidak dapat menahan naluri biologisnya, Amos tertidur, dan dadanya naik turun secara berirama. Lubang hidungnya menghembuskan dua napas putih es, yang menutupi koin emas dan mutiara.

Sebulan berlalu dalam tidur singkat.

Ketika Amos membuka matanya, jam biologis naga yang tepat memberitahunya bahwa satu bulan telah berlalu.

Dia membayangkan bahwa jika ini di masa kecil, ibunya akan merobek tempat tidurnya lagi.

Mengingat masa lalu yang tidak bisa dia kembalikan, Amos menjulurkan lidahnya yang panjang dan berduri, menggulung setumpuk kecil koin emas, mengunyahnya, dan menelan koin emas yang pecah.

Logam dingin di perutnya mengingatkannya bahwa dia sekarang adalah seekor naga. Dia kemudian berdiri, meregangkan otot-ototnya yang tegang dan pinggangnya yang malas.

Dia merasa lebih baik setelah makan beberapa koin emas dingin dan peregangan.

Berjalan ke balkon, dia melihat pemandangan.

Sinar matahari bulan Maret baru saja memercik ke bumi, dan semuanya mekar penuh.

Di bawah kastil putih, angin sepoi-sepoi bertiup sedikit, dan dari waktu ke waktu ikan-ikan melompat ke atas danau yang berkilauan.

Di sebelah parit yang jernih ada hutan hijau zamrud, embusan angin mendesir dedaunan, dan burung-burung mengejar dan bermain di hutan.

Di tepi hutan, di sebuah kota, titik-titik kecil yang padat bergerak. Itu adalah Murlocs yang tinggal di White Scales City.

Jauh di sana adalah hamparan air laut biru yang tak terbatas dengan bunga-bunga yang mengambang di atas ombak laut.

Di ujung garis pandang, garis cakrawala melintasi pulau-pulau besar dan kecil, seperti benang sutra yang merangkai mutiara.

Amos merentangkan sayapnya sepenuhnya dan mengeluarkan raungan yang panjang dan nyaring.

Keluarga Murloc yang berenang di danau mendengar suara gemuruh dan menoleh ke belakang tepat pada waktunya untuk melihat Raja Naga Putih melompat turun dari balkon. Mereka memandang naga putih raksasa itu dengan fanatik, seperti bunga matahari yang menatap matahari, hingga sosok Amos menghilang di kejauhan.

Amos melintasi hutan dan menyapu kota skala putih. Sayap naga raksasa menghalangi matahari. Murloc yang sibuk di bawah menghentikan pekerjaan mereka dan melihat ke atas, tetapi Amos sudah lama pergi, dan angin kencang yang dibawa oleh kepakan sayap bertiup di mata Murloc; mereka tidak dapat melihat, dan Kota Skala Putih di belakang naga itu meledak dalam keributan.

Amos mengabaikan insiden ini, tubuhnya yang sangat besar terjun ke air biru yang dalam, memercik ke segala arah, mengirimkan riak ke seberang laut, melewati ke kejauhan, dan secara bertahap menghilang.

Di bawah air, sayap Amos menempel di tubuhnya. Ekornya berayun lurus ke bawah. Seluruh tubuhnya turun ke dasar laut dalam bentuk pesawat ulang-alik. Serangkaian panjang gelembung muncul di belakangnya, memancarkan cahaya melamun.

Dia mendarat di dasar laut dan menginjak lumpur yang sudah lama menumpuk, air laut di sekitarnya menjadi berlumpur.

Setelah lumpur mengendap, Amos melihat dunia bawah laut dari dasar laut dengan sinar matahari langsung di atas kepala dan gelombang air yang jernih, dikelilingi oleh terumbu karang, ikan-ikan itu merasakan benda besar yang jatuh dan segera bergegas pergi.

Dari waktu ke waktu, Amos suka pergi ke dasar laut untuk mengosongkan pikirannya. Merasakan aliran laut itu seperti merasakan denyut nadi laut, dan hatinya menjadi tenang.

Setelah menikmati waktu senggang, Amos berniat pergi. Pada saat ini, dia menangkap secercah cahaya di lumpur.

“Hah? Apa itu?”

Amos merasakan bahwa itu adalah kilatan logam. Dia pergi dan mengambil benda itu dari lumpur, lalu melihat apa yang terpantul di bawah sinar matahari.

Ini adalah pedang yang patah, dengan bilah selebar dua jari, gagangnya masih utuh, tetapi pedang itu hanya tersisa dua inci.

Amos merasakan aura kuno dan kuat. Ini adalah pedang patah yang tersisa dari invasi jurang sepuluh ribu tahun yang lalu. Bahkan setelah sepuluh ribu tahun dan erosi laut, masih bersinar seperti baru.

Dia menggoreskan kukunya ke pedang yang patah, yang meninggalkan bekas putih pekat, dan orang bisa membayangkan bahwa itu setidaknya adalah peralatan legendaris yang kuat ketika masih utuh.

Sambil mendesah dalam hati, Amos bertanya-tanya, pertempuran sengit seperti apa yang akan menghancurkan peralatan legendaris yang begitu tajam.

Amos berpikir bahwa pulau-pulau seberang laut adalah medan perang yang menentukan dari perang kepunahan sepuluh ribu tahun yang lalu. Dia tidak tahu berapa banyak orang kuat dan harta benda mereka yang terkubur di dasar laut. Akan lebih baik menggunakannya untuk daur ulang, atau setidaknya memulihkan beberapa bahan daripada dikubur jauh di dasar laut.

Saat dia berpikir, dia menyingkirkan pedang yang patah, dan keluar dari laut, dan terbang ke White Scale City.

Amos mendarat di Central Square of White Scale City, dan Old Blind dan Old Jimmy buru-buru berlari keluar dari aula administrasi di sisi Square.

“Salam pembuka! Tuanku!”

“Yah, White Scale City berkembang dengan baik, dan usahamu pantas mendapat pujian.”

Amos melihat sekeliling dan melihat bahwa banyak Murloc yang memberi penghormatan kepadanya adalah pekerja resmi. Amos sangat senang dengan peningkatan kekuatan keseluruhan Murloc.

“Kamu harus terus bekerja keras untuk mengembangkan Kota Skala Putih.”

“Ya!”

“Aku punya tugas untukmu. Kirim orang untuk mencari di sekitar area laut, menemukan barang berharga dan mengumpulkannya.”

“Kami menjamin untuk menyelesaikan tugas!”

Amos mengangguk, dan merentangkan sayapnya dan terbang menjauh. Para Murloc ada di sana sampai Amos menghilang, dan segera mereka berpencar untuk melakukan pekerjaan mereka.

Amos membubung ke langit, berpatroli di wilayahnya, mengamati pulau-pulau di bawahnya; itu adalah salah satu dari sedikit rutinitas harian naga putih. Kegiatan ini tidak hanya akan membantu melewatkan waktu yang membosankan, tetapi juga memoles rasa keberadaannya juga.

Segera, dia tiba di pulau berukuran sedang yang dihuni oleh manusia gua: Pulau Gua. Ada 23 desa manusia gua yang tersebar di seluruh pulau, setiap desa memiliki 30-50 keluarga dan setiap keluarga memiliki 5-10 anggota.

Mereka semua dipindahkan dari berbagai pulau oleh Amos untuk perlindungan dan pengelolaan terpusat. Bagaimanapun, manusia gua itu lemah, dan binatang buas apa pun bisa membunuh mereka.

Mereka awalnya kesulitan bersembunyi di gua yang dalam, menanam pakis dan kadang-kadang diserang oleh binatang liar hutan; mereka nyaris tidak selamat sampai Amos menemukan mereka.

Amos, yang sangat tertarik dengan bakat manusia gua, membawa mereka ke pulau manusia gua melalui kura-kura Ramos, mendukung mereka untuk membangun rumah mereka dan menempatkan serigala di setiap desa demi keselamatan manusia gua. Oleh karena itu, para manusia gua juga secara khusus datang untuk menghargai kehidupan mereka saat ini.

Manusia gua tinggal di gua. Mereka merebut kembali tanah di dan sekitar makam menjadi ladang subur dan menanam berbagai tanaman. Di antara berbagai tanaman, yang paling berharga adalah rempah-rempah luar negeri yang setara dengan emas di sana. Oleh karena itu, desa manusia gua tampak seperti sebuah peternakan dari langit.

Di bagian terluar desa, berbagai pohon buah-buahan ditanam, dan serigala tinggal di sekitar pohon buah-buahan.

Setelah memeriksa pulau manusia gua, Amos terbang ke arah Pulau Penghancur Tengkorak.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset