White Dragon Chapter 46

Teguran

Bailey City, Taman Kastil Earl.

Earl Dumbledore memegang kaleng penyiram di satu tangan dan lengan bajunya di tangan lainnya, menyirami bunga-bunga eksotis dan rumput liar di taman. Kepala pelayan rumah Earl, Babcock, berdiri di belakangnya, dan pewaris Earl, Ike, memegang sebuah buku di tangannya dan duduk di bangku batu sambil memperhatikan dengan penuh perhatian sementara seekor anak kucing putih berjalan-jalan di halaman di sampingnya.

Setelah menyiram bunga, Earl meletakkan ketel di tangannya, bertepuk tangan, dan menepuk debu yang tidak ada di tangannya.

“Apakah gadis kecil itu masih tidak bergerak?”

Mendengar pertanyaan itu, Babcock mengendus dan menjawab dengan hormat dan lembut, “Ya, Tuan Earl, dalam beberapa hari terakhir, Nona Philia tidak keluar atau melakukan kontak dengan siapa pun yang mencurigakan, kecuali untuk beberapa jamuan makan.”

Earl Dumbledore sedikit mengernyit dan bergumam pada dirinya sendiri: “Mungkinkah kita salah, yang mana yang tidak memberikan tugas?”

Earl memandang Ike, yang sedang membaca, dan bertanya: “Ike, apa pendapatmu tentang masalah ini?”

Meskipun Ike sedang membaca buku, dia selalu memperhatikan gerakan di sisi Earl. Dia menutup buku di tangannya: “Itu tergantung pada apa yang Anda maksud, Ayah, apakah Anda mengambil inisiatif atau menunggu dia menunjukkan kakinya.”

Jawaban Ike tidak berlebihan dan tidak ada komentar yang membangun.

Earl mengenal putra sulungnya dengan baik, dan tidak peduli tentang masalah ini. Namun, jika dipikir-pikir, mereka yang bisa mengklaim bahwa mereka tidak pernah menyakiti keluarga Dumbledore, tidak ada.

Namun, Earl Dumbledore, matanya berkedip karena khawatir, dia tentu saja bisa menutup mata terhadap keberadaan seperti itu, tetapi pada saat ini, di tengah semua masalah, dia tidak akan berani meninggalkan ketidakstabilan di belakangnya!

Count Dumbledore berbicara dengan ringan: “Babcock! Atur beberapa kapal pengintai dan pergi ke lepas pantai untuk menyelidiki. ”

“Ya!”

Pelayan mengambil pesanan dan berjalan keluar.

Tiga perahu khusus tergelincir ke dalam air di Dermaga Pelabuhan Bailey dan menuju jauh ke laut.

Di bawah air, dua Murloc yang dibalut rumput laut buru-buru mengikuti.

Ketika Moore menerima pesan dari anak buahnya, dia tersenyum, dan wajahnya yang gemuk bergetar: “Seperti yang diharapkan tuannya.”

Tiga jam kemudian.

“Apa? Lenyap! Katakan lagi!”

Dua Murloc di bawah sangat cemas sehingga mereka berkeringat deras dan berkata dengan panik: “Tuanku! Apa yang saya katakan itu benar. Kami mengikuti tiga perahu kecil, tapi kemudian menghilang!”

Wajah Momor tidak menentu, dan dia berpikir sejenak. Jika bawahannya tidak lalai, ketiga kapal itu akan aneh, dan Momor lebih cenderung ke yang terakhir.

“Tidak! Saya harus segera melapor ke Master! ”

Momor mengeluarkan sisik naga putih yang dibawanya.

“Hah? Lenyap?”

Amos berpikir sejenak dan berkata, “Baiklah, begitu. Ambil kembali semua anak buahmu agar tidak menambah kerugian yang tidak perlu.”

Menurut laporan Momor, Amos menebak situasi umum karena rumah Earl tidak dapat menahan diri dan mengirim perahu investigasi alkimia yang kuat.

Menemukan beberapa perahu alkimia yang tak terlihat terlalu sulit di lautan luas dan kemungkinan akan membangkitkan kewaspadaan musuh yang lebih besar, jadi Amos tidak bergerak sama sekali.

Amos membungkuk di atas singgasana kristal dan bergumam pada dirinya sendiri, “Perasaan pasif ini benar-benar membuat Naga ini tidak bahagia!”

Di sisi lain, pengintai manusia muncul di perahu alkimia di laut yang luas.

Seorang penyihir mengangkat sihir investigasi dan berkata kepada pria kuat di haluan: “Kapten, mata yang mengintip telah menghilang. Kami menyingkirkan para Murloc.”

Tim investigasi Kapten Brance mengangguk, wajahnya serius: “Yah, ada yang aneh dengan laut, jadi waspadalah! Guru memberi energi pada perahu. Jangan angkat layar. Semua kapal terus maju!”

“Ya!”

“Tim pertama! Tim kedua! Tim ketiga! Cari secara terpisah. Jika ditemukan situasi yang mencurigakan, segera laporkan. “

“Ya!”

Ketiga perahu kecil itu bubar dan berlayar menuju kedalaman laut.

Menjadi pramuka di laut lebih menuntut daripada di darat. Setiap pramuka laut adalah elit di antara elit, atau setidaknya seorang profesional, dan setiap profesi dipersiapkan dengan baik dan dengan pembagian kerja yang jelas.

Sama seperti kapal pengintai di Earls Court, setiap kapal memiliki sepuluh orang. Selain kapten berpengalaman, itu juga dilengkapi dengan navigator, juru mudi, penyihir, pencuri, dan pemanah, yang cukup untuk menghadapi situasi apa pun.

Selain itu, kru dilengkapi dengan baik dan memiliki kemampuan tempur yang sangat baik, dan setiap kapal dapat melakukan misi pengintaiannya.

Tiga hari kemudian.

Navigator itu memegang teleskop bermata dan berdiri di atas dek observatorium yang dapat ditarik ke atas.

“Kapten, laut di kejauhan keruh, dan ada tanda-tanda aktivitas biologis di dasar laut.”

Brance: “Penyihir! Sinyal! Kita mungkin telah menemukan Tuhan.”

Penyihir kapal membuka gulungan ajaib dan mengirimkan sinyal. Selama kapal-kapal terdekat tidak berada di luar jangkauan, mereka akan datang dengan cepat.

Navigator memandang Kapten, yang memegang monocular dan menyipitkan mata untuk mengamati jarak, dan membuka mulutnya untuk mengusulkan, “Kapten, haruskah kita menyelidiki terlebih dahulu!”

“Tidak, tunggu tim kedua dan ketiga tiba. Area air laut yang begitu luas berlumpur seperti ini. Entah organisme itu besar atau ada banyak. Tidak peduli situasi seperti apa, tidak ada dari kita yang bisa menghadapinya. ”

Brance berkata, berbalik dan memberi perintah: “Tetap di belakang dan periksa peralatanmu. Mage akan mengisi kapal dengan energi dan memasang energi cadangan. Kita mungkin perlu menjadi tidak terlihat untuk waktu yang lama.”

Beberapa jam berlalu.

Dua kapal pengintai lainnya tiba satu demi satu, memeriksa pengoperasian Formasi Alkimia. Setelah memastikan bahwa personel masing-masing kelompok dalam kondisi baik, tiga perahu alkimia membuka lingkaran tak terlihat dan menuju ke perairan keruh.

Setelah beberapa saat, pramuka terkejut menemukan alasan mengapa laut begitu berlumpur. Itu karena ada begitu banyak Murloc kecil di dasar laut. Sejumlah besar Murloc membuat kulit kepala mereka mati rasa.

Tetapi mereka segera menemukan sesuatu yang lebih mengejutkan, sebuah kota Murloc yang megah di pulau itu.

Kapten Brance, dengan teleskop, memandangi tembok tinggi Kastil Skala Putih dan membuka mulutnya lebar-lebar karena takjub. Butuh waktu lama baginya untuk kembali sadar, bibirnya gemetar, dan dia bergumam ngeri: “Bencana laut!”

Brance menarik napas dan menekan rasa takutnya, mengetahui bahwa Murloc sebesar ini bukan lagi urusan pribadi keluarga Dumbledore dan bahwa ada kemungkinan makhluk lain yang lebih tinggi di belakang mereka.

Naga? putri duyung? Atau monster gurita itu?

Tentu saja, kepala pelayan tidak akan memberi tahu para prajurit tentang spekulasi pribadi dari manajemen senior, yang menyebabkan kesalahpahaman yang luar biasa ini.

“Kapten, apa yang harus kita lakukan?”

Brance ingat buku-buku di rumahnya, yang mencatat deskripsi bencana laut: makhluk-makhluk di dasar laut seperti tsunami, membanjiri wilayah pesisir Nordhill dan tidak meninggalkan yang selamat.

Dia mengertakkan gigi dan mengambil keputusan lagi, memikirkan keluarganya di Bailey.

“Tim satu! Tim dua! Kami berpisah dan pindah ke pantai untuk menyelidiki bersama. Setidaknya kita harus mencari tahu apa yang kita hadapi!”

“Adapun tim tiga, kamu harus segera kembali dan melaporkan situasi di sini kepada Lord Earl agar dia bisa bersiap lebih awal.”

“Kapten! aku, aku…!” Lockman, Kapten Kapal Pramuka No. 3, tahu Brance melindunginya.

“Tak perlu dikatakan, kamu adalah satu-satunya laki-laki di keluarga Willen!”

Lockman Willen menundukkan kepalanya karena malu dan memerintahkan dengan nada rendah: “Mundur!”

Berdiri di haluan kapal, Brance berkata dengan suara berat, “Berpisah! Temukan situs dok yang cocok.”

“Ya!”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset