White Dragon Chapter 47

Penjajah

Berbaring di singgasana kristal, Amos tiba-tiba membuka pupil vertikal emasnya, dan cahaya dingin muncul di matanya

Suara Raja Naga Putih sedingin angin musim dingin: “Seorang Penyerbu ?!”

“Ghoul-Garu! Tangkap serangga itu!”

Tiga jam sebelumnya.

Brance menemukan bahwa kota itu penuh dengan Murloc, jadi dia memimpin anak buahnya melintasi pantai dan menuju ke hutan, mencoba menemukan petunjuk baru.

Sebelum melangkah ke hutan, Brance mengangkat tangannya, dan tim menghentikan gerakan mereka.

“Mage, deteksi jebakan!”

“Rogue, pergi dan jelajahi jalan!”

Penyihir dan pencuri di pesta pramuka meninggalkan kelompok dan berjalan ke depan.

Penyihir itu menggumamkan beberapa mantra dengan pelan dan dengan cepat medan magis menutupi hutan di depan.

Penyihir: “Laporkan! Tidak ada kelainan yang ditemukan!”

Bajingan kurus itu membungkuk dan dengan hati-hati mengamati rumput liar di tanah. Tiba-tiba, dia melihat sesuatu yang tidak biasa.

Rogue menunjuk ke tumpukan rumput liar yang telah diremas: “Laporkan! Saya menemukan jejak yang menunjukkan aktivitas makhluk cerdas.”

Saat memetik di antara rumput liar, dia menemukan rumput liar yang telah diinjak-injak, dan dia terus melaporkan kepada Kapten: “Patah rumput ini masih segar, dan umurnya tidak boleh lebih dari tiga hari.”

“Mungkinkah itu jejak yang ditinggalkan oleh para Murloc itu?”

Penjahat itu mengukur rumput liar yang tergencet dan membuangnya, lalu dia mengamati jejak kaki di bawah ini: “Tidak! Ini adalah jejak kaki humanoid besar, dengan berat setidaknya 500 pon.”

“Bisakah kamu menebak apa itu?”

Pengembara: “Saya tidak tahu apa itu. Ada terlalu banyak jenis humanoid besar seperti Troll, Ogre, dan setengah Orc dari zaman kuno; salah satu dari mereka mungkin.”

Pada saat ini, mage berjalan dan mengamati jejak kaki untuk sementara waktu, lalu berkata, “Ini adalah jejak kaki seorang Ogre, saya telah melihatnya di sebuah buku. Ogre berjalan dengan kepala tegak karena perutnya terlalu gemuk, dan biasanya tumitnya jatuh terlebih dahulu, sehingga jejak kakinya lebih dalam.”

Pengembara membungkuk dan memeriksa, memang, seperti yang dikatakan Mage, dia memuji: “Kamu memang Mage yang sangat berpengetahuan!”

Brance membuat keputusan tegas dan memerintahkan: “Ikuti jejaknya. Jebakan pendeteksi akan dilemparkan oleh Penyihir setiap kali dia melintasi bagian jalan.”

“Ya!”

Sepanjang jalan, tim pengintai semakin ketakutan, dan mereka menemukan banyak jejak, termasuk Ogres, Troll, dan Jackal. Brance menyadari bahwa mereka telah memasuki markas monster.

Selain itu, banyak jebakan ditemukan. Pada awalnya, itu hanya jebakan biasa, kemudian ada jebakan magis. Tim harus memperlambat dan bertindak hati-hati.

Brance berpikir dalam hatinya: Perangkap! Monster dari berbagai ras! Ini bukan gaya klan laut! Apakah itu naga?!

Penyihir itu menemukan perangkap sihir baru, dan dia melihatnya dengan hati-hati dan berkata, “Kapten! Kami tidak bisa melanjutkan! Pengetahuan magis pembuat perangkap ajaib ini benar-benar di atas saya. Jika kita melangkah lebih jauh, mungkin ada jebakan yang tidak bisa saya deteksi.”

Meskipun Brance enggan, dia harus menyerah karena situasinya.

“Mundur!”

Brance memimpin tim keluar dari hutan dan kembali dengan cara yang sama. Saat tim berbalik, salah satu pedang panjang anggota tim tersandung pohon secara tidak sengaja.

Penyihir itu merasakan kilasan fluktuasi magis dan berteriak: “Tidak! Kami telah ditemukan.”

Tidak ada yang menyangka bahwa pria tak berperasaan itu akan memasang jebakan peringatan di pohon.

Brance menatap pengacau itu dengan sengit, tetapi dia juga mengerti bahwa bahkan jika dia membunuhnya sekarang, itu tidak akan membantu: “Cepat, mundur!”

Segera setelah itu, Ghoul-Garu memimpin sekelompok Ogre ke tempat kejadian dan melihat tanda-tanda pelarian si penyusup dengan tergesa-gesa.

“Mengejar! Mereka tidak bisa pergi jauh.”

Ghoul-Garu mempesona para Ogre dengan mantra kelompok untuk membuat mereka gesit dan memimpin untuk menyerang ke arah para penyerbu.

Setelah Ghoul-Garu mengejar jarak, jejak penyusup itu menghilang. Dia merasa ada sesuatu yang salah dan melihat dari dekat ke tanah di mana jejak kaki itu menghilang.

Ghoul-Garu sangat marah, dan Ghoul meraung keras: “Para penyerbu yang licik berani membodohi Klan Penghancur Tengkorak!”

Ternyata para penyihir di kelompok pramuka menggunakan makhluk yang dipanggil untuk menyamarkan rute pelarian mereka dan memikat para pengejar Ogre.

Garu mengangkat tangannya dan menembakkan suar ke langit, yang meledak menjadi kembang api kuning di udara, sinyal yang menghubungkan antara Kastil Putih dan Kota Fosfor Putih.

Di Balai Dewan Kota Skala Putih ketika Jimmy Tua melihat suar di langit, dia bangkit.

“Mari kita sampaikan perintah dan blokir pantai!”

Di hutan, Brance dan anak buahnya melarikan diri dengan panik. Melihat kembang api meledak di langit, ekspresi Brance tiba-tiba berubah. Ketika dia memikirkan para Murloc di White Scale City.

“Semua orang turunkan beban dan pergi dengan kecepatan penuh! Apakah kita bisa kembali hidup-hidup atau tidak tergantung pada kita sekarang!”

Setelah berbicara, Brance berlari ke Mage yang terengah-engah dan meletakkan salah satu tangannya untuk mengurangi beban pada Mage yang lebih lemah.

Menggambar seorang penyihir untuk mengisi dirinya dalam teknik tubuh ringan, Brance bertanya, “Bagaimana dengan tim di sisi lain?”

Penyihir itu membuka gulungan sihirnya dan menjawab, “Mereka juga berlari untuk hidup mereka.”

Brance meneriakkan semangat kepada teman-temannya yang lelah dan berkeringat: “Semuanya, tunggu, naik perahu! Nyalakan lingkaran tembus pandang! Kita akan aman!”

Di sisi lain, Ghoul-Garu akhirnya menemukan rute pelarian yang benar dari para penyerbu dan mempercepat untuk mengejar tim investigasi.

Para Ogre yang marah mengamuk di hutan, mengejutkan burung-burung.

Para pengintai mendengar suara itu dari belakang, seperti genderang putus asa yang berdetak di dalam hati mereka.

Pada titik ini, anggota tim yang menyebabkan kecelakaan itu tiba-tiba berhenti dan bersembunyi di balik pohon besar, melambaikan tangannya ke arah tim dengan senyum masam.

“Markle! Anda!”

Salah satu rekan tim terdekatnya, yang memiliki hubungan yang lebih baik dengannya mau tidak mau ingin kembali untuk mendapatkan teman-temannya tetapi ditarik kembali oleh Brance.

Brance: “Kami akan menjaga keluargamu sebagai penggantimu!!”

Anggota tim juga menemukan dan mengubah kesedihan dan kemarahan mereka menjadi motivasi untuk mempercepat pelarian mereka! Kalau tidak, tidak satu pun dari mereka yang akan melarikan diri!

Mendengar kata-kata Kapten, Markle tersenyum lega. Dia menyandarkan punggungnya ke pohon, mengambil napas dalam-dalam, dengan cepat menyesuaikan mentalnya. Mendengarkan gerakan dari belakang, perlahan berjongkok, dia dengan erat memegang panah dan pedang di tangannya.

Pada saat itu, ketika Markle melihat Ogre dengan membelakanginya, dia berlari melewati dan menarik pelatuknya, dan panah panah menyerang Ogre yang memimpin.

Ghoul-Garu mendengar retakan di udara di belakangnya tanpa waktu untuk memikirkannya, dia mengangkat lengannya, dan panahnya menembak jatuh pada armornya dan terbang. Ghoul-Garu berbalik dan meraung marah.

Baru saat itulah Markle melihat wajah Ghoul-Garu, dan dia berteriak ngeri: “Ogre berkepala dua?!”

Segera setelah Markle berteriak, tongkat kayu di tangan Ghoul-Garu telah dihancurkan di kepalanya, membuatnya tidak punya waktu untuk melarikan diri, dia dengan cepat mengangkat pedangnya untuk bertahan, tetapi kekuatannya tidak sebanding dengan monster Ghoul-Garu ini.

Blok pedang hampir tidak berpengaruh. Saat tongkat itu menyentuh Markle, itu memicu skill pasif-[Teknik Disosiasi], dan tubuh Markle langsung hancur.

Ghoul-Garu masih marah, dan dia mengutuk keras: “Anak kecil! Ini yang terbaik untukmu!”

Ghoul-Garu menghabisi lawan sekaligus dan terus mengejar.

Ghoul-Garu dengan cepat melarikan diri dari hutan tetapi menemukan bahwa pengintai telah menemukan perahu yang tersembunyi di laut dan akan menaikinya.

Ghoul-Garu dan tiga Ogre berpangkat tinggi meraung dan melompat tinggi bersama-sama, dan bahkan mereka ingin melompat langsung ke seberang pantai ke perahu pengintai.

Markle buru-buru mengeluarkan gulungan dan merobeknya. Bola api seukuran bola datang dan terbang menuju ogre di udara. Ghoul-Garu langsung mengirim duri tanah untuk meledakkan bola api terlebih dahulu.

Gelombang ledakan menghantam Ogre di udara, menyebabkan mereka terbang terbalik dan jatuh ke tanah. Para prajurit Murloc terlambat tiba.

Perahu alkimia meluncur ke laut, dan penyihir segera mengaktifkan mantra siluman di kapal.

Para pengintai dengan bersemangat berteriak pada Ogre: “Selamat tinggal! Monster!”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset