White Dragon Chapter 5

Sandonaar

Setelah naga muda kembali ke sarangnya, mereka meletakkan rusa di depan Ibu Naga yang sedang tidur, lalu Amos terbang menuju tumpukan koin emas dan tidur di sana. Dia cukup terbiasa dengan ritme hidupnya sehari-hari: makan, tidur… dan tidur lagi. Yang juga merupakan tujuan akhir yang dia miliki di kehidupan sebelumnya.

Beberapa malam kemudian, keempat bersaudara itu dibangunkan oleh Ibu Naga mereka.

Amos membuka mulutnya dan menguap. Dia tidak mengerti mengapa ibu mereka membangunkan mereka sendirian. Biasanya, dia dengan sabar menunggu mereka bangun. Itu tanpa preseden.

“Ikuti aku,” katanya dengan suaranya yang dalam dan memimpin jalan keluar melalui mulut gua, melarikan diri ke langit.

Keempat naga muda mengikuti di belakangnya, tetapi mereka tidak bisa mengikuti langkahnya.

Salilina sengaja memperlambat lajunya agar naga-naga muda itu bisa mengimbangi kecepatan terbangnya.

Sepanjang perjalanan berlangsung sepi. Salilina dan keempat naga muda itu terbang ke selatan dan segera meninggalkan Ladang Es Angin Utara. Ini adalah pertama kalinya Amos meninggalkan sarang ibu naganya.

Setelah terbang melalui serangkaian pegunungan bergulir yang megah, lanskap berubah dan berubah menjadi sesuatu yang benar-benar berbeda dari tanah tandus North Wind Icefield.

Di bawah penglihatan naga, siang dan malam tidak memiliki perbedaan khusus.

Punggungan curam tertutup es dan salju, dan hutan konifer hijau luas yang membentang dari lereng gunung ke tepi sungai yang deras.

Di seberang sungai ada sebuah kota, yang menunjukkan kehidupan yang cerdas. Di alun-alun pusat kota, orang-orang bernyanyi dan menari di sekitar api unggun. Bahkan dari jauh, Amos bisa mendengar nyanyian ceria itu.

Di bawah selimut kegelapan, Salilina memimpin naga-naga muda itu menuruni lereng gunung yang bersalju.

Dia menatap kota yang meriah; matanya mengungkapkan keserakahan yang tak ada habisnya.

Quibao Utara—Sandonaar, kota suci di bawah Pegunungan Chogori; mutiara dari Sungai Chorum; pusat komersial Quibao Utara dan pusat politik orang barbar.

Salilina telah mengintip kekayaan Sandonaar tetapi segera dia menarik pandangannya, seolah-olah dia sangat takut akan keberadaan di dalam kota.

Orang barbar utara adalah orang-orang nomaden. Lingkungan dingin yang keras di utara membuat mereka tangguh dalam karakter dan kekuatan.

Menurut kebiasaan orang barbar, pada malam seorang bayi lahir, bayi itu akan ditempatkan di luar pintu, terkena dingin dan es malam itu dan dibiarkan diadili oleh Dewa Barbar, Barrino. Hanya bayi yang kuat yang memiliki kesempatan untuk bertahan hidup. Adat dikatakan telah diturunkan dari puluhan ribu tahun yang lalu, mencapai jauh ke masa pemerintahan raksasa es.

Pada zaman kuno, puluhan ribu tahun yang lalu, orang barbar adalah budak, seperti hewan yang dipelihara di penangkaran, oleh raksasa es dan sumber daya dikatakan sangat langka. Mereka tidak punya pilihan selain meninggalkan keturunan yang lemah.

Seperti kata pepatah, ‘di mana ada penindasan, di situ ada perlawanan.’ Pahlawan barbar, Sandonaar, yang tidak tahan dengan kekejaman dan tirani para raksasa memimpin kaum barbar melakukan pemberontakan dan berhasil mengakhiri kekuasaan brutal raksasa es.

Dalam pertempuran terakhir, Sandonaar dan kepala raksasa es mati bersama.

Orang-orang barbar yang berduka mengubur sisa-sisa Sandonar di tepi Sungai Chorum dan mendirikan koloni asli dan satu-satunya di sekitar kuburan untuk mengenang si pemberi. Untuk menghormati pahlawan yang membawa harapan bagi komunitas, orang-orang barbar menamai komunitas itu Sandonaar.

Sandonaar juga menjadi tempat suci di hati kaum barbar. Dan kemudian, dengan kondisi pengiriman yang nyaman dari Sungai Choru, orang-orang barbar mulai berdagang dengan wilayah tengah daratan. Sandonaar juga berkembang dari komunitas ratusan menjadi kota perdagangan puluhan ribu.

Pada saat itu, bayangan cepat muncul dari hutan konifer, dan dalam beberapa lompatan cekatan datang ke depan Salilina.

Dia adalah serigala musim dingin putih setinggi empat meter dengan satu sisik putih tertanam di dahinya.

Amos telah melihatnya sebelumnya. Itu adalah familiar paling kuat dari Salilina, Winter Wolf Fingale, seorang pemburu es top dengan tingkat ras 16.

Fingale pergi ke Salilina, menundukkan kepalanya dengan hormat, dan berkata dengan rendah hati, “Selamat datang, tuan.”

Serigala musim dingin adalah pemburu yang kejam di ladang es dan mereka hidup bersama sebagai sebuah keluarga. Paket serigala musim dingin rata-rata memiliki tujuh atau delapan serigala dewasa, ditambah dua atau tiga anak kecil.

Begitu serigala musim dingin mencapai usia dewasa, level rasnya akan mencapai level 10.

Di antara mereka, individu yang kuat bahkan bisa menembus ke level 15 ke atas. Serigala-serigala ini cukup pintar untuk berbicara.

Salilina mengangguk menanggapi Fingale, lalu dia bertanya dengan suara berat, “Di mana bajingan itu? Kenapa dia tidak keluar untuk menemuiku?”

Saat dia berbicara, sosok hitam terbang dari kaki gunung.

Pupil mata Amos menyempit.

‘Sayap Naga?’

‘Penyihir Naga!’

Begitu penyihir itu mendarat, sayap naganya mulai menyusut. Dia terbungkus dalam jubah hitam, hanya setengah dari wajahnya yang terbuka, dia mencengkeram lencana yang memiliki lencana yang menggambarkan pupil menyala vertikal dengan salah satu cakarnya.

Kuil Naga!

Amos tiba-tiba menyadari bahwa warisan itu mencakup berbagai hal, dan Kuil Naga juga tercatat di dalamnya. Kuil Naga bisa dikatakan sebagai organisasi yang memuja naga sebagai dewa. Sebagian besar anggota organisasi adalah penyihir naga atau ahli nujum.

Ada naga yang bergabung dengan organisasi dan memberikan berbagai layanan kepada naga lain dan memiliki koneksi dengan sebagian besar naga terkenal.

Penyihir itu membungkuk dan berkata, “Salam untukmu, Tuan Besar Ladang Es Angin Utara, naga putih legendaris Salilina.”

“Huh!” Lubang hidung Salilina berkobar dalam kemarahan saat dia mengeluarkan dua semburan napas mengepul, dan berkata, “Kamu terlambat, Warlock.”

“Saya mohon maaf, Sandonaar telah memperkuat penjagaannya selama periode ini, dan saya butuh beberapa waktu untuk keluar dari kota.”

Penyihir tak dikenal itu merenung sejenak dan berkata, “Tapi berita yang saya bawa pasti pantas untuk Anda tunggu.”

“Oh,” Salilina berhenti menyelidiki masalah keterlambatan penyihir, dan bertanya dengan rasa ingin tahu, “Berita apa?”

“Kali ini Sandonar pergi ke selatan untuk membeli barang. Dan menurut sumber kami, barang itu berharga 800.000 koin emas.”

Penyihir itu tidak menunggu atau berhenti untuk membangun ketegangan tetapi langsung berkata, “Dan pemimpin tim yang dikirim ke selatan adalah teman lamamu Terputus.”

Ketika Salilina mendengar nama Severred, auranya tiba-tiba menjadi dingin, dia kemudian mengertakkan gigi dan berkata, “Ini benar-benar kabar baik.”

***

Mendengarkan percakapan yang terjadi antara Salilina dan penyihir itu, Amos akhirnya mengerti alasan dia menunggu mereka lebih awal.

Sebuah wabah telah pecah di utara tahun ini. Karena epidemi memiliki masa inkubasi yang lama, hanya beberapa ternak yang jatuh sakit dan sama sekali tidak berbahaya bagi tubuh manusia. Oleh karena itu, tidak menarik perhatian dari penguasa Sandonaar. Tetapi ketika mereka melakukannya, bagaimanapun, sudah terlambat.

Wabah kemudian pecah sepenuhnya, dan banyak ternak mati. Ternak mirip dengan garis hidup bagi orang-orang barbar ini dan banyak dari mereka mengalami masalah untuk bertahan hidup karena wabah tersebut. Lebih buruk lagi, monster tak dikenal mulai muncul di hilir Sungai Chorum dan persediaan mereka terputus.

Setelah perayaan Mudala selesai, petinggi Sandonaar memutuskan untuk mengatur tim untuk membeli makanan dari selatan untuk menyelesaikan krisis, dan Severred, salah satu dari tiga prajurit legendaris Sandonaar, dipilih untuk menjadi pemimpin tim yang bertanggung jawab untuk membawa persediaan.

Kuil Naga, yang mengetahui berita itu, memberikannya kepada Salilina melalui Fingale. Begitulah cara mereka memutuskan untuk bersama-sama menyusun rencana untuk menjarah Sandonaar.

Sang Penyihir dan ibu naga mendiskusikan rincian lebih lanjut tentang bantuan mereka dan akhirnya berkata, “Kalau begitu, saya berharap kami bekerja sama dengan baik, Lord Salilina, saya akan menyusahkan Anda dengan umpan meriam. Saya akan pamit dulu.”

Setelah penyihir itu pergi, Salilina memanggil Amos dan naga muda lainnya dan berkata, “Pergi! Anak-anak! Pergi dan kumpulkan Kobold dan Goblin yang rendah hati itu. Mereka akan merasa terhormat untuk bertarung demi naga sungguhan!”

Naga-naga muda itu menjawab, “Kami akan menuruti keinginanmu, Bu.”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset