White Dragon Chapter 51

Tentara Binatang Akuatik

Keesokan harinya, Bruce berdiri di geladak kapal utama armada Bailey City, Pembisik Maut, memandang cakrawala di kejauhan, dengan Lockman Willen melayani di samping.

Bruce berkata, “Berapa lama waktu yang kita perlukan untuk mencapai pulau itu.”

Lockman memperkirakan waktu dan menjawab, “Paling banyak setengah hari.”

Bruce tidak memiliki ekspresi di wajahnya. Dia kehilangan sekitar dua ratus tentara tadi malam. Bahkan sebelum perang dimulai, mereka telah kehilangan begitu banyak teman, para prajurit biasa sedikit tertekan.

Namun, Bruce tidak pernah meragukan apakah dia bisa memenangkan ini, dia memiliki archmage dan master senjata legendaris setengah langkah.

Profesional tingkat tinggi yang dikirim oleh keluarga, ditambah profesional tingkat tinggi yang dikirim oleh para bangsawan membuat kekuatan tempur dari pembangkit tenaga listrik tingkat tinggi saja mencapai lebih dari 30 orang.

Selain itu, ada empat ribu tentara elit, masing-masing prajurit dilengkapi dengan pedang dan busur canggih, serta mesin perang besar seperti artileri dan busur tempat tidur, yang cukup untuk memenangkan pertempuran berukuran sedang.

“Lihat! Apa itu?!”

Pada saat ini, seorang prajurit yang berdiri di dek observasi melihat ketidaknormalan di perairan yang jauh dan berteriak untuk mengganggu pikiran Bruce.

Bruce mengerutkan kening, mengeluarkan kacamata bermata, melihat ke kejauhan, dan ekspresinya berubah serius.

“Cepat! Bersiaplah untuk bertarung! ”

“Brengsek! Naga putih itu tahu cara menjinakkan binatang laut!”

Di kejauhan, segerombolan ikan pedang melompat keluar dari air, paruh mereka yang tajam dan ramping berkilau dengan cahaya dingin, dan hiu dengan gigi raksasa mengiris laut dengan sirip punggung mereka yang besar, menyatakan supremasi mereka. Di bawah laut, segerombolan Murlocs terlihat, menunggangi penyu gertakan yang didukung tembaga, memegang tombak di tangan mereka. Massa besar bayangan hitam juga bisa dilihat di dasar laut.

Kemampuan analitis sistem Amos, ditambah seorang druid, yang bisa mengendalikan beberapa binatang laut berukuran kecil yang hampir cerdas tanpa banyak tekanan, jadi dia membentuk pasukan binatang pertempuran berskala besar.

Tentara binatang dengan cepat mendekati armada.

“Siap untuk tembakan artileri!”

Setiap komandan armada melihat musuh memasuki jangkauan artileri dan meraung, “Luncurkan!”

Bang bang bang!

Setelah suara keras, bola meriam itu membentuk busur dan jatuh ke arah musuh di kejauhan.

Setelah memasuki jangkauan artileri, Old blind memerintahkan Murlocs untuk mengendalikan binatang buas dan menyelam ke laut sedalam 30 meter. Cangkang yang kuat jatuh ke air, meledakkan sebagian besar air, tetapi tidak membahayakan musuh.

Bruce juga menemukan masalah ini, tetapi tidak ada solusi yang baik, dan dia hanya bisa menatap Murloc di laut.

Segera, ikan todak tercepat mendekati kapal perang, dan ikan todak sepanjang tujuh atau delapan meter melompat keluar dari air, seperti panah tajam yang ditembakkan dari tali, ia terbang langsung ke para prajurit di geladak. Paruh ramping menembus tubuh para prajurit dan membawa satu atau lebih prajurit yang berteriak, itu jatuh ke laut dari sisi lain geladak.

Master senjata Gandalf, dengan tongkat panjang di tangannya, mengacak-acak paruh ikan todak dan menendang perutnya. Ikan todak yang malang itu mendarat di geladak, memantul beberapa kali dan tidak mengeluarkan suara. Jika seseorang memotong perut ikan todak dengan pisau, mereka akan menemukan semua organ dalam ikan todak hancur.

Archmage Jax menggunakan sihir untuk memperkuat suaranya, dan berkata, “Jangan panik! Berjongkok! Cari perlindungan!”

Penyihir yang bijaksana bisa melihat kelemahan fatal dari serangan ikan todak secara sekilas.

Putaran kedua ikan todak menyerang, dan beberapa tentara tergeletak di geladak. Benar saja, ikan todak terbang dalam lintasan parabola dan tidak bisa menyerang para prajurit yang sedang berbaring. Beberapa prajurit yang berani mengangkat senjata mereka dan mematahkan perut ikan todak yang melompat. Karena luka yang dalam, organ dalam ikan todak jatuh ke tanah. Setelah melihat tempat kejadian, tentara lain juga mengikuti.

Seorang tentara bersembunyi di balik tiang dan mengira dia aman, tetapi seekor ikan todak menembak ke tiang dan menembus jantungnya. Namun, ikan todak itu sendiri tersangkut di tiang dan ditusuk oleh pedang oleh prajurit di sisi itu.

Komandan Old Jimmy melihat bahwa ikan todak di babak kedua serangan hampir tidak memiliki prestasi, dan memberi isyarat kepada Old Blind untuk menghentikan serangan ikan todak.

Jimmy Tua memimpin para kastor untuk melafalkan mantra, dan barisan gelombang setinggi lima meter terbentuk, menghantam kapal perang, dan membelokkan lintasannya. Para prajurit buru-buru memegang kapal untuk menahan diri agar tidak bergoyang, tetapi artileri, peluru, dan perlengkapan lainnya meluncur turun dari geladak jatuh ke laut, dan banyak orang terluka dalam prosesnya.

Para murloc mengendarai ombak dan naik ke geladak untuk bertarung dengan para prajurit. Keluarga Murloc pantas mendapatkan gelar raja di perairan. Mereka sama sekali bukan lawan para prajurit elit. Rasio korban adalah tiga banding satu, dan ikan todak bergabung dalam pertempuran saat ini, merenggut nyawa.

Penyu gertakan yang didukung tembaga di laut membentuk susunan persegi. Di bawah komando Murlocs, kepala kura-kura diangkat dan panah air disemprotkan dengan panik.

Bayangan hitam besar di air juga tiba. Tentakel ditutupi dengan cangkir hisap naik dari laut memercikkan air dalam jumlah besar dan meraih dek kapal perang. Cephalopoda laut dalam ini ingin menarik kapal perang itu.

Master manusia berdiri dan menebas tentakel besar gurita dengan senjata mereka.

Gurita merasakan sakit dan melepaskan tentakelnya, dan mengayunkannya ke arah musuh. Itu menabrak dek tanpa perbedaan, dan kabut berdebu naik di udara, dan ada lebih banyak pai daging berdarah di dek.

Hiu bergigi raksasa berada di bawah air, mengenai lambung besi kapal perang. Meski tak mampu membobol pertahanan, mereka berhasil membuat penyok di dalamnya. Cepat atau lambat, lambung besi akan berubah bentuk dan pecah.

Melihat situasinya tidak optimis, Bruce memerintahkan dengan keras, “Cepat! Gunakan bom beracun.”

Kapten setiap kapal perang mengeluarkan bom alkimia hijau tua dari tas dimensi, mengaktifkannya dan melemparkannya ke laut.

Tidak ada suara, tetapi laut biru diwarnai hijau tua dan dengan cepat mulai menyebar.

Hiu dan gurita laut dalam di dalam air menyentuh air beracun, otak mereka membengkak, dan setelah beberapa saat, mereka kehilangan nyawa dan tenggelam ke dasar laut.

Melihat ini, Si Buta Tua buru-buru menarik sisa binatang buasnya dan memimpin semua orang untuk melarikan diri dari laut beracun, dan berhenti di kejauhan dan terus menonton.

Murlocs di geladak tidak memiliki bala bantuan, sementara laut beracun, mereka tidak memiliki jalan keluar, dan mereka bertempur dengan gagah berani sampai mati.

Wajah Bruce sangat pucat, dan dia tidak senang menangkis serangan musuh. Bom beracun ini awalnya disiapkan untuk naga putih. Mereka belum melihat bosnya, namun kartu trufnya telah habis, dan artileri armada hancur.

Viscount Oliver berkata, “Tuan Bruce, kecerdasan kami sangat tidak memadai. Akan sangat buruk bagi kita untuk memulai perang di laut. Ayo mundur!”

Kali ini, putrinya menyebabkan bencana besar. Meskipun Earl Dumbledore tidak menyalahkannya, Viscount Oliver setia dan berinisiatif untuk membawa tuan dari keluarga Oliver untuk bergabung dalam perang melawan naga putih.

Bruce melirik Viscount Oliver. Veteran medan perang yang setia mengatakan hal yang sama yang dia pikirkan, jadi dia meminjam lereng dan berteriak, “Mundur!”

Si Buta Tua melihat armada itu berbalik, dan menyadari bahwa musuh akan melarikan diri. Dia melewati wilayah laut beracun, dan bergegas ke depan rute musuh, mencoba mencegatnya.

Seribu meter jauhnya di laut, empat naga putih mempesona diri mereka sendiri dengan sihir siluman dan mengamati medan perang yang jauh. Melihat musuh melarikan diri, naga putih kembali menyihir diri mereka dengan berbagai buff dan menyelam ke laut. Sudah waktunya bagi mereka untuk muncul.

Untuk kapal panjang yang panjangnya 30 meter, berbelok adalah hal yang merepotkan. Ketika armada berubah arah, mata tunggal Old Blind sudah menunggunya.

Ketika kapal musuh berlayar keluar dari laut beracun, Si Buta Tua memimpin pasukan untuk menyambut mereka.

Naga putih menyelinap di bawah kapal perang, di laut sedalam beberapa ratus meter, dan melaju ke hulu, menuju kapal perang di permukaan laut, dan tanduk naga yang tajam menembus bagian bawah kapal tanpa hambatan.

Ketika naga putih berlari, Jax dan Gandalf di kapal utama merasakan sumber kekuatan sihir yang kuat mendekat dengan cepat.

“Tidak baik!”

Jax dan Gandalf melompat ke laut bersama-sama, tapi itu masih satu langkah terlambat.

Naga putih mengeluarkan tanduk naga mereka, dan air laut langsung mengalir ke kabin melalui area yang rusak.

Di bawah air, keempat naga putih itu menyaksikan dengan dingin saat kedua tuan itu melompat ke laut.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset