White Dragon Chapter 52

Pembisik Kematian

Saat air laut mengalir ke dalam kapal perang, secara bertahap mulai miring, dan orang-orang di kapal melompat ke laut untuk melarikan diri.

Di bawah permukaan, Amos mengabaikan semut yang berjuang di laut. Sayapnya mengepak dan mengubah aliran air, menyerang lurus ke arah master senjata terkuat, sementara saudara naga mengepung Archmage Jax.

Di permukaan laut, mata Gandalf setajam pedang, dan dia mengayunkan tongkat di tangannya. Kepala tongkat menghadap naga putih yang menyerang di bawah air, saat dia menginjak permukaan air dan bergegas menuju Amos.

Menginjak ombak!

Kepala Amos muncul dari air dan membuka mulutnya untuk menggigit. Ekornya mengumpulkan kekuatan. Ketika kedua belah pihak mendekat ke jarak tertentu, Amos membuka sayapnya, yang memperlambat momentum dan bertindak sebagai rem. Dia menjadi statis, dan ekornya yang ramping menyapu secara diagonal dari permukaan air, mengangkat sejumlah besar air laut dan menariknya ke arah master senjata.

Menghadapi ekor naga yang menyapu, Gandalf tidak memiliki perubahan pada wajahnya yang tenang, tubuhnya berjongkok, dan ekornya terpotong di atas kulit kepalanya, dan angin kencang meniup rambut putihnya, sementara pancaran air menyembur ke jubah putihnya.

Kaki Gandalf menginjak air, tubuhnya bergerak seperti kelinci, dan dia mengangkat tongkatnya untuk menghantamkannya ke kepala naga putih. Menyaksikan hal itu, Amos mengepakkan sayapnya secara horizontal.

Jika Gandalf melanjutkan serangannya, dia akan tertembak di sayapnya. Seekor binatang raksasa dengan panjang lebih dari selusin meter dan manusia setinggi dua meter saling berhadapan. Sulit untuk memikirkan siapa yang akan lebih menderita.

Gandalf menarik kembali tongkatnya dan menginjak kehampaan seolah-olah menginjak tanah, tubuhnya bergerak secara horizontal. Tongkat itu diarahkan ke sayap naga yang mengepak, saat dia mempercepat retretnya. Dia mendarat dua puluh meter dari permukaan laut.

Di ronde pertama konfrontasi, tidak ada yang mendapat keuntungan.

Pikiran Gandalf melesat secepat listrik, dan kelicikan naga putih di depannya datang secara tak terduga. Laut masih menjadi rumah naga putih, dan terlalu tidak menguntungkan baginya untuk bertarung dengannya di laut.

Amos secara alami juga tahu keuntungannya. Selain itu, lawannya juga harus memperhitungkan kapal dan tentara di laut ketika mereka bertarung satu sama lain.

Amos menarik napas dalam-dalam, dan Napas Naga keluar dari mulutnya.

Gandalf melihat serangan naga yang mendekat, menyapa giginya, dan mengutuk naga putih tanpa malu-malu, tetapi memikirkan ratusan nyawa di laut di belakangnya, jika dia tidak bisa menyelamatkan mereka, dia tidak akan disambut di Kota Pele. masa depan. Dia harus menggigit peluru dan melakukan serangan langsung.

Energi di tubuh Gandalf melonjak, dan tongkat panjang di tangannya menari-nari seperti kincir angin, menghalangi Napas Naga.

Bruce pada Pembisik Maut memerintahkan dengan keras, “Bertarunglah melawan mereka dengan busur panah!”

Para prajurit di kapal perang sekitarnya melepas busur dari pinggang mereka dan membidik naga putih dan menembakkan tembakan panah. Untungnya, naga putih berada di laut di antara kapal perang, dan panah yang tertanam di kapal tidak dapat ditembakkan. Busur dan busur biasa tidak terlalu mengancam.

Namun, Amos memperhatikan bahwa panah ajaib diisi dengan panah biasa, yang membuatnya merasa terancam.

Amos menghentikan serangannya dan menyelam ke dalam air. Baut panah melesat ke dalam air, mengenai sisik naga putih dan meluncur pergi.

Di laut, Gandalf menarik napas lega. Napas naga putih itu tak terduga kuat. Meskipun dia memblokir napas naga dengan keterampilan bertarungnya, hawa dingin yang mengejutkan membuat wajah dan tangannya membiru dan ungu. Jika ini terus berlanjut, dia tidak akan bisa bertahan lagi.

Pada saat ini, Murlocs juga mendekati medan perang, diam-diam meraih anggota badan orang-orang yang tenggelam, menarik mereka ke laut, dan membunuh mereka.

Para prajurit yang terjun ke laut tewas, sementara hanya beberapa yang beruntung yang berhasil meraih tali penyelamat yang berhasil selamat.

Di bawah air, keempat naga putih saling memandang secara diam-diam, teknik itu diulangi, dan tanduk naga menuju ke atas kapal perang.

Jax dan Gandalf memiliki ekspresi jelek dan dengan cepat mencoba menghentikan naga putih, tetapi mereka terlambat.

Bruce melihat kapal yang perlahan miring dan berteriak, “Penyihir! Percepat!”

Penyihir di kapal setuju dan mempesona para profesional tingkat tinggi dengan kemampuan berjalan di atas air dan mantra pernapasan bawah air. Para profesional tingkat tinggi melompat dari kapal, dan beberapa orang bekerja dalam kelompok untuk melindungi kapal perang.

Ada juga profesional tingkat tinggi di antara para Murloc, tetapi hanya ada selusin dari mereka. Mereka berkonsentrasi pada dua serangan di bawah komando Old Blind.

Para prajurit di kapal mengambil panah dan menembakkan panah mereka, dan kura-kura gertakan yang didukung tembaga di kejauhan juga menyemprotkan panah air dan menembaknya ke para prajurit di kapal perang. Para prajurit harus melakukan serangan balik, dan kedua belah pihak melanjutkan serangan mereka.

Tanpa perlindungan dari serangan panah, para penguasa fregat yang dikepung oleh para murloc semuanya dalam bahaya. Para master yang melindungi kapal perang lainnya bukannya tanpa dukungan, tetapi kekuatannya tersebar. Karena kapal perang tidak memiliki perlindungan, ia diserang oleh dua naga putih pada saat yang sama, memiringkannya perlahan.

Bruce melihat situasi pertempuran di bawahnya, hatinya marah, dan dia memerintahkan Pembisik Maut untuk pindah ke medan perang.

Amos memperhatikan Pembisik Kematian yang mendekat dengan cepat. Meskipun dia tidak tahu apa yang salah, dia buru-buru menyuruh saudara-saudaranya untuk lebih waspada dan menyihir dirinya dengan berbagai sihir pertahanan.

Segera, kapal perang ace Bailey City memamerkan taringnya, dan di kabin di kedua sisi seperti pintu sayap camar terbuka, memperlihatkan deretan meriam tetap, moncong dengan tengkorak pucat, dan ada satu lagi di haluan. Dengan meriam utama sepanjang lima meter, saat mantra dirapalkan, seluruh kapal perang dipenuhi dengan aura hitam, memancarkan napas kematian yang kuat.

Kapal Perang Alkimia-Pembisik Kematian!

Kedua pihak yang bertikai buru-buru mengesampingkan tangan mereka, manusia melompat ke kapal perang, dan naga putih dan murloc menyelam ke dasar laut.

Cahaya putih keluar dari moncongnya, dan cangkangnya menjerit, seperti lolongan orang mati, terbang menuju Murloc.

Di bawah air, Amos merasakan bola meriam mendekat, ekor naganya bergoyang, dan menutupi Murloc, sementara bola meriam mengenai ekor naga.

“Tuan!”

Disertai dengan rasa sakit yang samar, jejak energi tak bernyawa mengebor ke ekor naga, tetapi terhapus oleh vitalitas yang kuat di tubuh naga putih.

Amos menarik napas dalam-dalam dan terkejut. Cangkang biasa yang diluncurkan oleh Pembisik Mati ini datang dengan sihir necromancy.

Di Death Whisperer, udara hitam juga memiliki dampak yang cukup besar pada awak kapal, banyak orang membungkuk dan batuk.

Bruce mengaktifkan peralatan sihir tertentu, membungkus kapal dengan cahaya putih redup, menahan serangan sihir necromantic, karena kontak dengan necromancy bukanlah hal yang baik untuk orang yang masih hidup.

Bruce menertawakan dirinya sendiri di dalam hatinya: Ini benar-benar membunuh seribu musuh dan kehilangan delapan ratus.

Namun, jika Pembisik Mati tidak memiliki efek samping seperti itu, kekuatan keluarga Dumbledore tidak akan cukup untuk mempertahankannya.

Bruce mengusir pikiran-pikiran kacau itu dari benaknya dan memerintahkan mantranya untuk dihentikan.

Menurut catatan sejarah, Death Whisperer pada awalnya adalah kapal seorang Necromancer yang memanfaatkan api ketika iblis menyerang, tetapi dikalahkan oleh para elf dan tenggelam ke dasar laut.

Belakangan, leluhur keluarga Dumbledore secara tidak sengaja mendapatkan Pembisik Kematian yang rusak. Setelah beberapa generasi kerja keras, mereka akhirnya memperbaikinya. Meskipun kekuatannya tidak menakutkan seperti kapal kuno, itu adalah kapal perang Alkimia kelas satu.

Juga dengan kapal alkimia inilah keluarga Dumbledore membunuh binatang laut yang tak terhitung jumlahnya, membuka rute dari utara ke selatan daratan, dan mendirikan kota terkaya di utara Kerajaan Lowe.

“Merapalkan mantra akselerasi! Mundur!”

Armada Bailey City mulai berakselerasi, dan melarikan diri, Death Whisperer berada di belakang armada, menutupi mundurnya kapal perang lainnya.

Tentu saja, Amos tidak mau membiarkan mereka pergi tanpa hukuman. Karena mereka berani menyerang White Castle, mereka harus siap dikubur di bawah laut.

Naga putih memimpin tim untuk mengikuti dengan cermat, tetapi kecepatan kapal perang lebih cepat daripada kecepatan renang keluarga Murloc, dan tentara hanya bisa mengikuti musuh sampai mereka kelelahan.

Amos mengepakkan sayapnya, melemparkan air ke tubuhnya, dan terbang ke langit.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset