White Dragon Chapter 53

Masuk

Amos terbang ke udara, lurus ke langit, dan melewati armada.

Panah tempat tidur tidak bisa menyerang naga putih yang berada tepat di atas kepala.

Bruce merasa sangat frustrasi. Dari awal hingga akhir, ritme pertempuran dikendalikan oleh musuh.

Amos dengan mengejek memperhatikan armada yang bergerak, dia kemudian dengan cepat menggumamkan mantra dan uap air di awan mengembun menjadi bola es besar dengan diameter dua meter, menabrak mereka ke bawah.

Ledakan Es!

Bola es jatuh di laut dan meledak. Namun, itu dilemparkan pada jarak yang jauh dan kurang akurat. Sebagian besar bola es meledak di laut, dan hanya sedikit yang jatuh di kapal perang. Mereka juga dicegat oleh penyihir di kapal.

Tapi, sebuah bom es menghantam sebuah kapal, membuat lubang di geladak, dan pecahan es meledak di sekitarnya. Prajurit di sekitarnya terpengaruh dan dipukuli hingga jatuh. Tidak ada yang tahu apakah mereka hidup atau mati.

Bom es yang jatuh ke laut bukannya tanpa efek. Ombak yang meledak mengganggu navigasi kapal perang. Sekarang, Murlocs bisa mengikuti kecepatan kapal perang.

Di bawah ledakan konstan, Bruce menyihir mantra dengan sihir untuk meningkatkan volume, menyemangati kru, “Tunggu! Serangannya tidak akan bertahan terlalu lama.”

Dua perempat jam kemudian, Bruce menyadari bahwa serangannya tidak melambat sedikit pun, dan sangat marah, “Naga ini memiliki item di tubuhnya yang dapat dengan cepat memulihkan kekuatan sihirnya.”

Sejak mendapatkan Skull of the Caucasus, Amos tidak perlu lagi khawatir tidak memiliki kekuatan sihir yang cukup. Dia telah menjadi pembom strategis yang berkualitas. Sihir seperti bom Ice Blast bisa bertahan sepanjang hari.

Bruce melihat kapal perang yang hancur di sekitarnya, dan berkata kepada Archmage Jax, “Aku akan merepotkanmu, keluarga Dumbledore bersedia membayar ramuan pemecah malam.”

Sebagai tamu terhormat keluarga, bahkan sang earl sendiri tidak bisa memaksa Jax untuk melakukan tugas berbahaya seperti itu.

Jax menimbang keuntungan dan kerugiannya dan bahaya naga itu sudah jelas dengan sendirinya, tetapi ramuan itu juga sangat penting baginya.

Setelah dia membuat keputusan, Jax tidak membuang waktu untuk berbicara omong kosong, dia memberkati dirinya sendiri dengan mantra terbang, dan terbang ke langit.

Amos sedikit terkejut. Dia tidak tahu bagaimana dia mendapatkan keberanian untuk bertarung di langit melawan naga dengan level yang sama.

Namun, Jax tidak menjawab keraguannya, hanya anak buahnya yang tahu alasan di baliknya.

Amos menggumamkan mantra dengan cepat, dan cahaya putih melesat ke arah penyihir itu.

Cahaya Melanggar Hukum.

Jika Jax dikalahkan, lelucon ini bisa segera berakhir.

Tentu saja, Jax bukanlah seorang pemula.

Bulu mata api!

Jax melintas hingga seratus meter jauhnya, menghindari Light of Breaking Law, dan pada saat yang sama menghindari naga putih yang terbang ke bawah, memperlebar jarak.

Jax melambaikan tongkat di tangannya, dan tongkat itu memiliki sihirnya—bola api yang meledak dan menyerang naga putih.

Amos menutup sayapnya, jatuh ke bawah, menghindari bola api, dan kemudian tiba-tiba melebarkan sayapnya, terangkat dengan kecepatan tinggi, dan menyerang Jax dari bawah.

Jax buru-buru melarikan diri, tetapi kecepatan terbangnya tidak secepat naga putih, dan jaraknya cepat tertutup.

Menghadapi pengejaran, Jax memiliki caranya sendiri untuk menghadapinya. Dia langsung melemparkan sihir dan melemparkannya ke naga putih tanpa berpikir, menghalangi pengejaran Amos.

Penyihir tua yang berpengalaman menunjukkan esensi keterampilan melarikan diri sepenuhnya.

Setelah beberapa saat, Amos bosan dengan permainan mengejar yang sia-sia ini, dan mengabaikan Jax, berbalik dan terus membom kapal perang di bawah.

Melihat bahwa Amos tidak memperhatikannya, dan berlari untuk menyerang armada, Jax merasa tertekan, tetapi untuk hadiah yang dijanjikan Bruce, dia menggigit peluru dan terbang ke arah Amos.

Bulu mata api!

Meskipun dia melewatkan pukulan itu, perilaku provokatif Jax membuat marah naga putih itu. Tanpa menunggu naga putih menyerang, Jax terbang menjauh dan kembali menggunakan skill kaburnya.

Amos tidak dibutakan oleh kemarahan, sebaliknya, dia mulai memikirkan bagaimana dia bisa membunuh lalat yang mengganggu ini. Tidak ada artinya melanjutkan pengejaran, jadi dia berbalik untuk mengganggu armada.

Tiba-tiba, Amos memiliki pandangan yang menakjubkan dan menemukan ketidaknormalan kapal perang di bawah, dan dia punya ide di benaknya.

Teknik Kabut Es!

Awan besar kabut es menyelimuti langit, dan Jax tidak bisa melihat naga putih itu. Dia khawatir diserang, jadi dia dengan cepat mundur jauh.

Teknik Angin Keras!

Angin kencang meniup kabut, dan tidak ada naga di dalamnya, dan jantung Jax berdebar kencang.

Debu mulai berputar!

Jax mengaktifkan cincin ajaib di tangannya pada saat yang sama, dan perisai sihir ungu melindunginya.

Namun, debu jatuh di udara, tetapi Jax tidak menemukan naga putih, setetes keringat dingin menetes di dahinya, karena naga putih itu tidak terlihat.

Di mana ia bersembunyi?

Jax menyihir dirinya sendiri dengan beberapa sihir pertahanan dan mengamati awan dan arus udara di sekitarnya, mencoba menemukan jejak naga putih.

Di bawah, Bruce dan yang lainnya juga selalu memperhatikan pertempuran di langit. Melihat naga putih itu menghilang, mereka tidak menyangka bahwa sasaran naga putih itu bukanlah Jax.

Di atas tepi armada, Amos muncul, dan Napas Naga yang telah diseduh di mulutnya dimuntahkan, dan seluruh kapal perang diselimuti Napas Naga.

Gandalf memimpin untuk bereaksi, melompat tinggi, melompati jarak 100 meter, dan membanting tongkatnya ke naga putih.

Amos menutup mulutnya begitu melihatnya, dan terjun ke laut, menghindari konfrontasi langsung dengan Gandalf.

Ada kapal perang yang terikat es di laut, dan laut di sekitarnya juga membeku, kapal perang itu dipasang di laut. Dingin meresap di sekitarnya, dan para prajurit di kapal membeku seperti patung, dan semua orang bergidik.

Di langit, wajah Jax memerah, setengah kaget dan setengah malu. Dia meraung dalam hati: Aku tertipu! Saya tertipu oleh naga putih yang dikenal karena kebodohannya!

Tidak masuk akal untuk tinggal di langit lagi. Dia dengan gelisah mendarat di dek Pembisik Kematian dan dengan cepat menyesuaikan mentalitasnya.

Bruce telah menyaksikan seluruh pertempuran, mengetahui bahwa ini bukan karena ketidakmampuan archmage, tetapi karena naga ini terlalu licik.

Amos bergabung kembali dengan saudara naganya. Setelah mengamati dari langit, Amos menemukan bahwa kapal perang semakin lambat. Bagaimanapun, kekuatan sihir yang disimpan oleh kapal perang terbatas, dan tidak mungkin untuk mendukung perjalanan panjang.

Selain itu, komandan musuh tidak akan meminta penyihir untuk mengisi ulang kapal pada saat ini.

“Tua Buta, kamu memerintahkan ikan todak tercepat dan menyerang bersama kami! Mereka tidak akan bisa melarikan diri terlalu lama!”

Old Blind mengambil alih komandonya dan dengan empat naga putih dan ikan todak yang tersisa, dia berbaris menuju musuh

Bruce memandang naga putih yang mendekat, giginya terkatup. Dia akan menggunakan Death Whisperer lagi.

Tapi, bahkan jika dia menggunakan Pembisik Maut, itu hanya meminum racun untuk menghilangkan dahaga. Cadangan sihir kapal perang biasa tidak banyak, dan hanya bisa mendukungnya untuk berlayar dengan kecepatan penuh selama setengah jam.

Jax berkata, “Tuan Bruce, saya menemukan sebuah pulau di depan.”

Bruce sangat gembira, dan segera memerintahkan armada untuk maju ke pulau dengan kecepatan penuh, dan kemudian berkata, “Tuan, kirim pesan koordinat kepada ayah, kami membutuhkan bala bantuan!”

Jax menjawab, “Hmm!”

Amos melihat armada melaju dengan seluruh kekuatannya dan memikirkan pulau kecil di depan, memahami rencana musuh, dan segera mengirimkan informasi lokasi ke Ghoul-Garu.

Para ogre jarang digunakan dalam pertempuran laut, tetapi Amos membawa mereka untuk berjaga-jaga dan menempatkan mereka di pulau-pulau dekat area pertempuran.

“Elena, rencana B!”

Elena memahami instruksi itu dan mengundang seekor burung laut. Dia menambahkan mantra tembus pandang ke surat itu dan mengikatnya di kaki burung itu dan melepaskannya.

Semuanya sudah siap.

Karena musuh sudah menjadi babi yang akan disembelih, Amos tidak terburu-buru, dia hanya menunggu pasukan Murloc datang dan menyerang bersama.

Setengah seperempat jam kemudian, Bruce memimpin kapal perang dan mendarat di pantai pulau. Kapal perang sepanjang tiga puluh meter membentuk alur yang dalam di pantai, dan kapal perang itu kandas di pulau itu.

Bruce mengeluarkan sebotol dan menyingkirkan Pembisik Kematian.

“Cepat! Bangun garis pertahanan!”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset