White Dragon Chapter 6

Mengumpulkan Pakan Meriam

Secara alami, Amos tidak akan keluar dan mencari secara membabi buta.

“Fingale, bagaimana distribusi monster di sekitar? Apakah ada yang perlu mendapat perhatian khusus?” tanya Amos.

“Melayanimu, putra naga putih. Hutan di bawah kita disebut Hutan Chogori. Hanya ada sekelompok Kobold di barat hutan. Dan sekelompok Kobold dan Suku Goblin di sisi timur hutan.”

Fingale menjawab, “Untuk Kobold dan Goblin, kamu tidak perlu terlalu khawatir, tetapi untuk Sandonar, jangan mendekat, dan berhati-hatilah untuk menghindari desa barbar. Tidak cocok untuk memperingatkan ular sekarang.”

Setelah merenung sebentar, Fingale menambahkan: “Ketika Anda menemukannya, bawa mereka langsung ke lembah berikutnya dan kembalilah sebelum fajar. Namun, apakah Anda menemukannya atau tidak, kami tidak dapat muncul di siang hari. ”

Amos memproses tindakan selanjutnya, lalu melihat saudara naga yang sedang menunggu keputusannya, dan berkata, “Felicia, kamu bawa Elena ke barat.”

Berbalik ke Willy, dia berkata, “Kamu ikuti aku.”

Fingale terkejut melihat Amos menuju ke timur. Naga lima warna pada dasarnya dingin dan malas, dan hanya beberapa naga yang mengambil inisiatif untuk melakukan tugas yang lebih rumit.

Fingale telah melayani Salilina untuk waktu yang lama dan telah menyaksikan pertumbuhan tiga kelompok naga muda.

Itu tidak terlalu peduli dengan naga muda yang ditakdirkan untuk segera diusir dari rumah.

Ia bahkan melihat dengan acuh tak acuh ketika seekor naga muda yang meninggalkan sarangnya diburu oleh sekelompok elang salju, tapi itu tidak terlalu penting, bukan?

Untuk pertama kalinya, ia merasa harus lebih memperhatikan naga muda.

Khawatir akan menarik perhatian para ahli tingkat tinggi Sandonar, Amos menyepuh ke arah timur dengan Willy di ketinggian rendah di atas hutan. Segera, dia menemukan api di hutan yang gelap.

‘Seharusnya ada petualang atau suku Goblin.’

Dia segera terbang menuju api jauh di dalam hutan.

Di bawah naungan kegelapan, Amos memanjat tinggi di atas api yang memberinya pandangan yang lebih luas, dan dia juga menghindari mata para petualang pada saat yang sama.

Untungnya, lokasi kebakaran adalah salah satu target, Suku Goblin.

Amos membawa Willy empat atau lima meter di atas Suku Goblin, lalu melipat sayapnya membiarkan dirinya ditangkap oleh gravitasi.

Dengan bunyi gedebuk, Amos dan Willy mendarat di Suku Goblin sambil menghancurkan dua rumah sederhana.

Goblin yang sedang tidur dikejutkan oleh suara keras, dan setelah keributan awal, mereka dengan cepat menjadi tenang melihat dengan ngeri pada dua binatang raksasa di tengah suku.

Tidak bisa melawan tetapi terlalu takut untuk melarikan diri.

Melihat bahwa efek dari pintu masuknya yang mempesona telah tercapai, Amos berbicara dalam bahasa yang sama, “Saya adalah naga putih besar, Amos Aldridge! Saya akan dengan murah hati mengizinkan Anda untuk menjadi budak saya, Goblin yang rendah hati. Persembahkan harta karun Anda! Biarkan pemimpin Anda keluar untuk menyambut saya. ”

Dialog gaya naga jahat yang memalukan dan ketinggalan zaman membuat wajah Amos memerah. Untungnya, sisik di wajah naga itu lebih tebal dan rona merahnya tidak terlihat.

Untuk waktu yang lama, tidak ada Goblin yang maju.

Amos merasa dipermalukan oleh para Goblin, karena wajahnya sedikit berubah, dan dia melepaskan kekuatan drakoniknya.

Dia menahan geraman, “Reptil kotor! Saya akan mengatakannya untuk terakhir kalinya, menawarkan harta Anda, dan biarkan pemimpin Anda keluar untuk menemui saya.

Para Goblin diselimuti kekuatan naga, dan sebagian besar dari mereka jatuh ke tanah ketakutan, dan yang berdiri dibiarkan gemetar.

Di bawah pantulan api, melihat naga putih yang wajahnya terus memburuk, salah satu dari sedikit Goblin yang berdiri mengangkat tangannya yang gemetar dan menunjuk ke kaki Amos, dan tergagap, “Pertama… Ketua… kekayaan… harta… adalah semua… di rumah.”

Melihat ke bawah, melihat noda darah di rumah yang runtuh di bawah kakinya, dia merasa sangat malu.

Sebagian besar Goblin tidur di tanah di bawah udara terbuka, dan Goblin yang bisa tinggal di rumah berada di puncak hierarki sosial, dan sekarang Kepala suku hampir musnah oleh kejatuhannya dan Willy dari langit.

“Batuk batuk batuk, sekarang kamu adalah kepala baru.” Amos mengumpulkan kekuatan drakoniknya dan berkata kepada Goblin yang menjawab pertanyaan itu, “Sekarang aku ingin kamu mengumpulkan suku itu secepat mungkin, ambil senjatamu, dan ikuti Naga besar itu ke pertempuran yang agung.”

‘Apakah saya menjadi kepala baru?’

Goblin hampir pingsan karena kebahagiaan yang tiba-tiba, saat dia buru-buru mencubit pahanya, dan menjawab dengan membungkuk, berkata dengan riang, “Nick greenskin siap melayani Anda, tuan yang hebat.”

‘Kulit hijau? Suku berkulit hijau? Itu adalah nama yang tepat, anggota suku liar umum semuanya memiliki nama suku mereka.’

Melihat Goblin hijau di semua tempat, Amos memikirkannya dengan liar.

Legenda mengatakan bahwa Goblin yang dikelilingi oleh kulit binatang sederhana ini dulunya adalah goblin tingkat tinggi di zaman kuno dan menciptakan peradaban yang mulia, tetapi karena mereka menyentuh alam terlarang, memicu murka para Dewa. Para Dewa secara kolektif melangkah bersama dan menghapus jejak keberadaan peradaban Goblin.

Untuk mencegah kebangkitan peradaban Goblin, para Dewa yang marah bergabung untuk mengutuk para Goblin.

Perlahan-lahan, mereka berubah menjadi makhluk dengan kecerdasan rendah, dan hanya sejumlah kecil Goblin yang selamat.

Tentu saja, para Goblin hari ini tidak mengakui bahwa mereka adalah kerabat jauh dari para goblin itu.

Setelah mencari koin emas yang menyedihkan dari suku Goblin, Amos meminta petunjuk umum kepada Nick Greenskin dari suku Kobold, dan kemudian memutuskan untuk membiarkan Willy mengambil kembali Goblin terlebih dahulu.

Amos terbang sendirian ke arah suku Kobold. Dibandingkan dengan Goblin yang membangun suku di tanah, Kobold adalah makhluk penghuni gua, yang tinggal di gua bawah tanah.

Bahkan jika naga itu memiliki penglihatan malam, sangat sulit untuk menemukan gua yang tersembunyi di hutan lebat pada malam hari.

Tapi Amos punya caranya sendiri. Dia menyebarkan kekuatan spiritualnya dan menggunakan sistemnya untuk memindai jejak makhluk hidup.

Ini adalah sesuatu yang telah dieksplorasi Amos dalam beberapa tahun terakhir. Menggunakan teknik baru dari sistem, dia juga bisa menggunakan fungsi pemindaian. Namun, kekuatan spiritual mudah dideteksi oleh para ahli yang kuat. Setelah ditemukan oleh Ibu Naga, dia tidak pernah menggunakan fungsi ini lagi.

Kekuatan spiritual Amos bisa mencakup radius 20 meter di sekelilingnya. Dalam kisaran ini, tidak ada jejak yang bisa lolos dari pemindaian sistemnya. Tak lama kemudian, Amos menemukan jejak keberadaan Kobolds.

Kemudian semuanya jauh lebih sederhana. Amos mengikuti jejak kaki Kobold sampai ke pintu masuk gua.

Amos mempelajari pelajarannya dari waktu sebelumnya dan mendarat tepat di depan pintu masuk gua, melepaskan kekuatan naganya.

Segera, seekor Kobold merangkak keluar dari gua dan berlutut tepat di depan Amos, seolah-olah dia telah melihat leluhurnya.

Kobold adalah pengikut alami naga. Mereka memiliki kepala seperti kadal dan berukuran kurcaci. Mereka mengandung jejak darah naga yang sangat lemah, bisa dikatakan tidak berarti. Mereka menyembah naga, menganggap mereka sebagai nenek moyang mereka.

Tidak perlu bagi Amos untuk berbicara, Kobold menawarkan harta yang dikumpulkan oleh suku tersebut. Mereka jauh lebih kaya daripada para Goblin. Amos menemukan empat permata di tumpukan bijih emas murni yang belum diproses.

Tanpa ragu-ragu sejenak, dia melemparkan dua batu berwarna terbaik ke dalam mulutnya, mengunyah dan melahapnya seperti kacang. Permata itu mengandung energi magis yang melimpah, yang sangat bagus untuk pertumbuhan dan perkembangan naga, dan selain itu, jika dia tidak memakannya sekarang, haruskah dia menunggu sampai dikirim kembali ke Ibu Naga?

Kobold adalah penambang alami dan memiliki obsesi gila untuk menggali harta karun bawah tanah.

Karena itu, hampir semua naga suka memperbudak Kobold dan membiarkan mereka membantu menggali kekayaan bawah tanah.

Sementara Kobolds juga ingin mengikuti naga yang kuat.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset