White Dragon Chapter 7

Penyergapan

Butuh sepanjang malam untuk membawa Kobold kembali ke lembah sebelum fajar. Sebagian besar waktu, Amos harus menunggu mereka karena mereka sangat lambat dan selalu tertinggal.

Ketika Amos kembali ke lembah, Fingale sedang berbicara dengan beberapa serigala musim dingin untuk mendisiplinkan Goblin dan Kobold yang berisik.

Kedua saudara perempuannya sudah kembali, Felicia merajuk di tanah sementara Willy sombong di sela-sela, dan Elena menatapnya dengan marah bersiap untuk pertarungan besar.

Amos tidak peduli dengan kejenakaan mereka. Setelah menyerahkan Kobold ke Fingale, dia terbang langsung ke Ibu Naga di dasar lembah.

“Ibu, semuanya berjalan dengan baik, umpan meriam telah dibawa kembali,” kata Amos, “Ini adalah emas dan permata yang ditemukan di suku Kobold.”

Sambil berbicara, Amos meletakkan emas dan dua permata berharga di depan Ibu Naga.

“Oh, Amos, anakku sayang, di antara saudara-saudaramu, hanya kamu yang membuatku merasa lega…”

Siapa yang tahu seperti apa ekspresi Ibu Naga ketika dia tahu bahwa Amos memakan dua permata terbaik.

Setelah beberapa kata penyemangat, Ibu Naga mengirimnya pergi.

Amos terbang kembali ke naga bersaudara. Felicia, yang merajuk, mengangkat kepalanya dan mulai mengeluh, “Amos, ibu mencuri permata berhargaku.”

“Dan juga mengambil emasku!” Elena menimpali.

Ketika Amos mendengarnya, dia akhirnya mengerti apa yang sedang terjadi. Ternyata kedua saudara perempuan itu telah membagi permata dan emas Kobold, dan dengan bodohnya membawa kembali harta itu, tetapi mereka dibawa oleh Ibu Naga untuk membantu “menjaga” mereka.

Amos memutar matanya dan tidak tahu bagaimana menghibur mereka. “Sudahlah, akan ada lebih banyak permata dan emas di masa depan, Willy, kamu juga bisa diam.”

Setelah mengatakan itu, dia berbaring dan tidur.

Kata-kata saudara lelaki yang kuat itu masih berhasil, dan Willy berhenti mencoba memprovokasi Elena. Dia menemukan tempat yang sejuk untuk beristirahat.

Amos berpura-pura tidur, tetapi sebenarnya dia sedang memeriksa keuntungannya sendiri.

“Lihat informasi saya.”

[Nama]: Amos Aldridge

[Level]: Naga Level 7, Penyihir Level 3

[Kekuatan]: Tingkat 2

[Kampanye]: Tertib netral

[Pengenalan]: Anda adalah anak naga putih jantan dengan jiwa dari dunia lain, menyebabkan garis keturunan naga putih mengalami mutasi tingkat dalam, menghasilkan fenomena leluhur. Tubuhmu lebih kuat dari anak naga biasa dan sisikmu lebih tahan lama. Kekuatan hidup Anda berlimpah. Namun, Anda masih naga kecil di tahap Hatchling.

Sudut bibir Amos sedikit naik, tingkat ras naik satu tingkat sehingga panennya bagus.

Tentu saja, ini bukan sepenuhnya hasil dari memakan permata yang berharga. Amos memiliki firasat bahwa dia akan menerobos, dan permata itu hanya membuat terobosan datang lebih cepat.

Di antara empat naga muda, selain Amos yang paling kuat, Felicia adalah yang terkuat. Dia mewarisi imamat Ibu Naga. Dalam sebuah ritual, dia juga menerima respon Tiamat Ratu Naga sehingga peringkatnya saat ini adalah Naga Level 5 ditambah pendeta Level 1.

Yang terkuat ketiga adalah Willy termuda, yang saat ini berada di Level 5.

Yang terlemah adalah Elena, yang masih naga Level 4.

Sepanjang hari, Amos beristirahat di tanah sampai kegelapan turun.

Bulan purnama menggantung tinggi di langit malam, memancarkan cahaya lembut. Perbedaannya adalah ukuran bulan di Nordhill sepuluh kali ukuran bulan di bumi.

Amos mengira bulan berputar mengelilingi Nordhill seperti di bumi, tetapi kemudian menemukan bahwa catatan warisan mengatakan bahwa bulan dapat dilihat di mana saja. Namun, di beberapa tempat warnanya berbeda.

Amos menyimpulkan bahwa hukum bintang dunia lain sangat berbeda dari hukum Bumi.

Legenda kuno memberikan penjelasan yang masuk akal. Dikatakan bahwa bulan adalah hadiah terakhir yang diberikan kepada dunia oleh Dewa Bulan kuno Elune.

Elune adalah dewa alami pada periode yang sama dengan dewa Naga berkepala sembilan, Leo.

Di zaman kuno, dulu sekali bahkan menghitung waktu tidak ada artinya, bencana yang tidak diketahui melanda dan Dewa alam yang lahir selama kelahiran langit dan bumi jatuh dalam jumlah besar termasuk Leo, leluhur keluarga naga, dan Elune, Dewa Bulan. .

Menurut legenda, bulan diciptakan oleh jatuhnya tubuh dewa Elune, mengikuti keinginannya untuk membawa cahaya ke dunia yang gelap.

Mustahil untuk menentukan apakah legenda itu benar atau tidak, dan Amos tidak berdaya untuk mempertanyakannya.

Dia juga tidak repot-repot menyelidiki, karena pasukan monster akan ditarik keluar, dan mereka harus pergi ke sisi selatan Sandonar sebelum fajar untuk melakukan penyergapan terlebih dahulu.

Setelah malam yang sibuk, menutupi jejak berbaris, dan memasang perangkap, penyihir berjubah hitam datang dengan sekelompok orang, dan setelah percakapan singkat dengan Ibu Naga, dia duduk di bawah pohon untuk bermeditasi.

Para pembudidaya harus memastikan bahwa kekuatan sihir cukup sebelum pertempuran. Namun, salah satunya membuat Amos merasa tidak nyaman. Dia berdiri tak bergerak di bawah pohon, seolah-olah dia akan berbaur dengan kegelapan.

Pada siang hari berikutnya, sebuah tim muncul, dan seorang pria barbar setinggi dua meter, botak, berjalan di depan tim, tanpa ekspresi di wajahnya yang arogan.

Mengabaikan cuaca dingin, dia hanya mengenakan rompi kulit setengah panjang, menunjukkan otot-otot besar, membawa kapak bermata dua yang berlebihan di punggungnya, dan menunggang kuda hitam tinggi dengan kepala merah di bawah pinggulnya.

Ada dua tim yang terdiri dari 20 orang barbar berkuda di belakangnya. Meskipun mereka satu ukuran lebih kecil dari pemimpin, mereka tidak boleh diremehkan. Mereka diikuti oleh sebuah kereta penuh barang, yang tidak terlihat, karena mereka juga cenderung dikawal oleh banyak penjaga barbar yang menunggang kuda atau berjalan di sampingnya.

……

Severred melirik kembali ke konvoi yang mengikuti di belakangnya, wajahnya ditutupi dengan sedikit kekhawatiran.

Wabah sialan itu menimbulkan kerugian besar bagi orang barbar, dan sejumlah besar orang barbar biasa menghadapi ancaman kelaparan. Setelah diskusi tingkat tinggi di Sandonar, mereka memutuskan untuk berdagang makanan dari Kerajaan Wata di Selatan.

Barang-barang di gerobak akan dijual di Kerajaan Wata, dan gerobak akan kembali ke Sandonar dengan membawa makanan.

Mengingat wajah anggota klan yang dipenuhi harapan, Severred merasakan beban di pundaknya, dan menghela nafas dalam hatinya.

“Saya harap semuanya berjalan dengan baik dalam perjalanan ini. Lindungi kami, Yang Mulia, Balinor Yang Mahakuasa.’

……

Tanpa peringatan sebelumnya, kerumunan penyergap yang tersembunyi dalam kegelapan tiba-tiba muncul. Ibu Naga bersandar, mengambil napas dalam-dalam sebelum membuka mulutnya dengan keras, dan memuntahkan napas naga berbentuk kerucut berwarna biru es ke wajah pemimpin itu.

‘Tidak baik!’

Hati Severred bergetar, dan dia tidak ragu untuk mengaktifkan peralatan magis tertentu. Perisai emas muncul di depan tim, menghalangi napas naga.

Ibu Naga tidak menyangka nafas naga akan melukai lawan lamanya. Jadi, pada saat yang sama, dia mengangkat ekornya yang sepanjang 8 meter yang membelah udara membuat suara menderu.

Perisai, yang menahan nafas naga, langsung hancur, berubah menjadi pecahan emas sementara ekor naga tetap tidak terluka, dan terus menerjang para barbar yang berada di dekat Ibu Naga.

Ketika Severred muncul di hadapan Ibu Naga, dia menampar kudanya kembali untuk mengangkatnya ke udara, dan menendang ekor naga dengan sekuat tenaga. Tendangannya yang terburu-buru secara alami tidak sebagus serangan yang direncanakan, dan dia terbang terbalik.

Ekor naga terus menyapu tim, tetapi Perisai Emas dan tendangan Severred memberi tim di belakang mereka momen waktu yang berharga.

Orang-orang di belakangnya tidak biasa-biasa saja, mereka berjuang keluar dari serangan, buru-buru melompat dari kuda dan berguling-guling di tanah. Orang-orang sial lainnya yang gagal mundur diusir dengan kuda, meludahkan darah, dan mati sebelum mereka bahkan bisa mencapai tanah.

Rentetan rudal ajaib dengan lintasan ungu membentuk tirai peluru, menyerang mereka yang beruntung yang lolos dan berada di luar jangkauan serangan ekor naga. Para pemuja naga yang menembaknya.

Pada saat kritis hidup dan mati ini, orang barbar menunjukkan kartu truf mereka, baik mengaktifkan peralatan sihir mereka, atau merobek gulungan pelindung mereka. Paling buruk, mereka juga mengamuk untuk meningkatkan ketahanan sihir mereka, dan kemudian melindungi area vital dengan senjata lebar.

Setelah serangkaian ledakan keras, anggota badan yang patah dan darah menutupi tanah, dan orang-orang barbar yang tak kenal takut terluka parah.

Severred, yang belum mendarat, akan memuntahkan darah karena marah. Prajurit ini setidaknya Level 10, dan merupakan kekuatan utama ras barbar, tetapi sekarang, mereka telah kehilangan hampir sepuluh prajurit seperti itu dalam gelombang serangan ini.

Namun, segera, dia tidak punya waktu untuk peduli dengan orang lain. Dalam bayangan di bawah hutan di samping jalan, energi hitam tak dikenal mengunci dirinya, diam-diam tapi dengan cepat menembakinya.

Bunuh!


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset